kumpulan cerpen icil

Kumpulan Cerpen Icill

banyak loh cerpennya tapi aku belom mnta izin k semua yg buat cerpen supaya cerpennya aku pajang di sini.
gapapa kannn???

Baca Ceritanya Yaaaaa….

18 Tanggapan to "Kumpulan Cerpen Icill"

ini cerita pertama

Petualangan di Pulau Hantu karya:Shelly (ICL)

Suatu Hari di ICS (Icil International School)
Saat pembagian raport semester 1… Anak2 terlihat begitu senang, apalagi Debo yang mendapat ranking 5. Saking senangnya, Debo langsung lekas pulang ke rumahnya. Tapi di sekolah, masih banyak anak2 duduk2 sambil bercakap2 ada Agni, Obiet, Oik, Abner, Irsyad, Cakka, Rahmi, dan Patton.
“Eh, temen2, besok kan kita libur tuh… Gimana kalo kita liburan?” Usul Cakka.
“Iya, ide bagus tuh Cak… Tapi, kita mau liburan di mana?” Tanya Obiet
“Gimana kalo kita berkemah di hutan aja? Kan seru tuh, pa lagi kita bisa bertualang gitu” Usul Agni yang langsung mendapat penolakan dari Oik
“Ah, enggak ah… Nanti kalo kita tersesat gimana?”
“Gimana kalo… Kita ke Game Center aja? Kan seru banget tuh” kali ini Patton yang mengajukan Usul
“Kamu bisa, kita-kita nih gak Bisa!” Irsyad protes
“Aduh, aduh… Aku kan punya ide… Dengerin napa?” Cakka agak sewot
“Napa sih, kamu Cak? Ide Apa?” Tanya Obiet
“Gini, gimana kalo kita ke Pulau Keluargaku aja… Ada pantai, vila, hutan, taman… Pokoknya banyak deh!” Ucap Cakka antusias
“Kamu… Punya pulau pribadi Cak?” Tanya rahmi yang dari tadi hanya diam mendengar teman2nya
“Yup, pulau itu sebenarnya milik orang laen, tapi dah dibeli ayahku” Jawab cakka
Rahmi hanya manggut-manggut gak jelas sambil melongo
“Jadi… Gimana? Ke pulau nggak?” tanya cakka penasaran
Yang lain saling berpandangan lama, lalu
“Aku ikut deh…” Agni setuju
“Aku juga” Jawab Obiet singkat
Oik, Abner dan Irsyad hanya mengangguk lalu menatap Rahmi yang agak kebingungan
“Kalo yang laen ikut, ya… Aku juga Ikut deh” Kata Rahmi Pasrah.
“Oke… Tapi, kita aja nih? Dikit banget…” Tanya Abner
“Kita ajak aja yang laen…” Ajak Irsyad
“Tapi… Gita kayaknya gak bisa deh… Kan ada Novel Fair seminggu ini” kata Oik
“Debo juga kayaknya nggak bisa, tadi aja dia cepet pulangnya. Oh ya, Cahya juga gak bisa, dia pasti les deh” Patton ngikut ngomong
“Aduh, ya Udah… Kita aja, gitu aja kok repot” usul Abner
“Lhaa… Tadi kamu yang protes kita dikit, gimana seh?” Protes Irsyad sambil Menjitak Abner
“Ya udah, kalo gitu, kita ngumpul di rumahku aja besok pagi. Ok?” Usul cakka sambil berdiri bersiap pulang.
Akhirnya anak2 itupun mencapai kesepakatan berlibur ke Pulau pribadi keluarga cakka…
Keesokan harinya, Suasana Cerah… Burung2 berkicau… Seakan Alam merestui liburan mereka…
Di rumah Cakka, telah berkumpul Agni,Oik,Abner,Patton,Irsyad,Obiet, dan tentunya Cakka…
“Loh, rahmi mana?” Obiet bertanya pada teman2nya.
“Tuh, dia baru dateng” Jawab Abner sambil menunjuk rahmi yang berjalan memasuki rumah Cakka.
“Ya Udah, kita kan dah lengkap… Berangkat yok”.
Cakka dkk akhirnya berangkat ke pulau menggunakan perahu yang ada di dermaga.
Di tengah perjalanan, Oik merasa mual
“Kamu kenapa Ik?” Cakka nanya dengan Cemas
“Gpp kok Cak… Cuma mual dikit” jawab Oik lemah sambil memijit kepalanya
“Aku… Beliin Permen Mau?” tawar cakka.
“Yaelah, Cakka… Mana ada toko permen di tengah laut kayak gini?” cerocos Agni
“Duh… Ia juga y…”
“Nih, permen Ik” obiet mengulurkan permen ke tangan oik sehingga obiet bisa merasakan kehalusan tangan Oik.
Oik meraih permen di tangan obiet, lalu memakannya
“Makasih ya, Biet…”
Obiet hanya tersenyum mendengar ucapan terima kasih Oik.
Cakka terlihat cemburu. Tapi, dengan segera dia mengalihkan pembicaraan
“Eh, temen2… Di Pulau nanti kita surfing ya?”
“Kamu bisa surfing Cak?” Tanya Agni antusias
“Supring? Apaan tuh?” Abner dengan ‘polos’nya nanya.
“Aduh, gimana sih kamu Ner, supring aja gak tau. Supring tuh kegiatan maen gitar gitu? Kan Cak?” Rahmi menjawab dengan sok Benar
“Salah kali Mi! Surfing, bukan supring… Itu tuh kegiatan maen selancar, naekin ombak gitu” Jelas Patton
Abner dan Rahmi manggut2…
Tak terasa, mereka telah sampai di pulau…
“Dingin banget ya disini? Padahal masih sore” Tanya Oik sambil menggosok2kan telapak tangannya.
“Pake… Jaket aku aja Ik” tawar Cakka dan Obiet bersamaan sambil menyerahkan jaket mereka masing-masing, lalu cakka dan Obiet saling bertatapan.
Oik merasa kebingungan, lalu dia mengambil kedua jaket yang di tawarkan Cakka dan obiet dan mengenakan keduanya, 1 di punggung, 1 di bagian dada
“Gimana? Adil kan? Yuk ke vila… Vilanya mana Cak?”
“Eh… Itu di blakang pohon Maple itu” Jawab Cakka salting sambil menunjuk sebuah pohon maple yang besar.
“Eng… Yaudah… Yuk” kata Oik sambil berjalan menarik tangan Obiet dan Cakka.
Obiet dan Cakka yang tangannya ditarik otomatis langsung GR donk…
Sesampainya di vila, cakka langsung membuka pintu
“Gak… Ada orang di vila ini cak?” Patton bertanya dengan gugup.
Cakka tidak menoleh ke arah patton, dia langsung berjalan masuk ke dalam vila sambil menjawab “Yup, cuma kita aja di sini. Napa emangnya Ton?”
“Ooh…Enggak apa-apa kok”
“Cak, toilet di mana seh? Kebelet nih” Tanya Agni dengan gelisah pengen pipis
“Oh, toilet di situ… Pas depan sumur” Cakka menjawab sambil menunjukkan jalan menuju ke toilet.
“Hah? Su…su… Sumur?” Agni bertanya dengan suara yang nyaris berbisik.
“Iya, napa mang? Kamu takut? Mau ditemenin?” Jawab Cakka santai
“Eh, enggak… Eh, iya, tapi sama oik dan rahmi donk, masa ma kamu.” Agni Protes
“Emang aku pernah nawarin diriku apa? Aku kan cuma bilang mau ditemenin…” Balas Cakka.
Agni pun dengan segera meninggalkan anak cowok di ruang tamu dengan menarik oik dan rahmi.
Di ruang tamu, anak2 cowok itu langsung membaringkan tubuhnya di sofa depan tv. Kecuali Patton, yang langsung bermain game x-box 360 yang telah tersedia di vila itu.
“Wew, Ton… Kamu nggak capek apa? Baru dateng dah maen game” Tanya Abner.
Tapi Patton tidak menjawab, dia terus saja terpaku di depan tv sambil memainkan jari kecilnya di joystick x-box itu.
Abner langsung melempar Patton dengan jaketnya
“Oi, Ton… Di tanyain juga, jawab napa?”
Patton tidak bergeming sedikitpun dari tempatnya, tapi di menjawab “Nggak capek kok… Kamu nggak liat apa aku maen game? Ganggu aja! Lagi seru-serunya neh!”
“Cak, aku mau tidur nih… Capek banget. Kamar kita di mana?” Tanya Obiet dengan wajah manisnya
“Di, depan kamar anak2 cewek, tas kamu simpan di lantai aja dulu. Besok baru kita sama2 ngatur barang2 kita” jawab cakka
“yup, kalo gitu… Aku tidur duluan ya? Ngantuk nih”
Obiet lalu memasuki kamar yang ditunjukkan cakka, menaruh tasnya di lantai… Lalu tidur…
Tak lama, agni, oik, dan rahmi yang dari toilet langsung masuk kamar, mengganti baju mereka dan tidur…
Cakka, Irsyad, Abner, dan Patton yang belum tidur masih sibuk dengan urusan masing2. Cakka sibuk bermain hp, Irsyad sibuk mengurus bahan makanan yang dia bawa dari rumahnya, Abner sibuk membongkar-bongkar isi tasnya mencari sikat giginya, dan patton yang sedari tadi sibuk bermain game.
Ting tong ting tong, jam kuno di vila berbunyi, menunjukkan pukul 8 tepat… Anak2 yg sibuk sendiri, langsung memasuki kamar dan tidur… Termasuk Patton yang belum menyelesaikan game-nya.
Esok harinya, anak2 itu bersiap2 makan. Rahmi berada di dapur, dia di handle sebagai koki.
Sedangkan yang laen asyik ngobrol2 di meja makan.
“Eh, Biet… Semalem kamu denger suara lolongan serigala nggak?” Tanya Irsyad
“Hm? Nggak tuh, semalam aku tidurnya pulaaas banget, jadi nggak denger apa2″ Jawab Obiet sambil menggeleng2kan kepalanya
“Kalo kalian?” Irsyad menatap teman2nya 1 per 1.
“Aku… Sempet denger sih… Tapi nggak apa2 kan itu?” jawab Oik dengan cemas.
“Tapi… Kalo di kampung aku nih, lolongan serigala itu artinya ada hantu gitu di sekitarnya” Kata Irsyad menakut2i.
“Kamu, apaan sih syad? Bikin takut aja…” respon agni kesal.
“Ini beneran loh, katanya di kampungku dulu, waktu anjing melolong gitu kan ada hantu… Nah, si hantu itu pengen nyulik kita” jelas Irsyad dengan suara yang terkesan dihoror2kan.
Semuanya langsung pucat, lalu Cakka tertawa “Ha…ha…ha… Kalian ini, positif thinking napa? Nggak mungkin lagi ada hantu di sini… Ada2 aja…”
“Ia neh, si Irsyad. Khayalan tingkat tinggi banget” Abner ikut ngomong.
Suasana yang tadinya tegang, menjadi santai kembali…
Tak lama… Rahmi keluar dari dapur sambil membawa roti bakar cokelat dan keju dipiring besar.
“Makanan siap”
“Waw… Baunya wangi banget mi… Pasti enak” Respon Patton dengan tak sabar untuk melahap roti bakar.
“Siapa dulu dong yang bikin… Koki Rahmi…” kata Rahmi menyombongkan diri yang disertai gelak tawa anak-anak lain. Mereka lalu makan roti dengan lahap… Setelah itu, Obiet dan Oik berjalan-jalan di taman belakang vila yang dipenuhi bunga2 carnation yang wangi dan berwarna warni…
“Wah, udaranya seger ya Biet…” Kata Oik sambil menghirup udara sekitarnya
“Iya… Enak banget udaranya… Bikin otak tenang dari segala macam aktifitas slama 6 bulan!” Jawab Obiet agak Lebay.
Oik hanya tertawa mendengar jawaban Obiet. Dia lalu melihat ayunan di taman itu…
“Biet, ada ayunan tuh… Main itu yuk, aku naik kamu dorong ya?”
“iya, tuan Putri Oik…” jawab obiet sambil tersenyum.
Mereka berdua langsung main ayunan…
Di vila, Patton langsung melanjutkan gamenya yang tertunda kemarin.
“Yuk, Ag… Kita surfing… Irsyad ma Abner mau ikut gak?” Ajak Cakka.
“Aku mau… Tapi, gak tau caranya” kata Abner.
“Oi ner, aku juga gak tau… Makanya minta diajarin ma cakka” Protes Agni.
“Oke deh… Aku ngikut aja…” Akhirnya Abner mengalah.
“kalo gitu, kita langsung ngambil surf board di gudang belakang yuk” Ajak Cakka sambil berlalu ke arah gudang belakang diikuti Agni, Irsyad dan Abner.
Saat akan membuka pintu gudang, cakka melihat oik dan obiet berduaan sambil bermain ayunan. Cakka langsung cemburu dan berpikir mengapa oik dan obiet ada di situ berdua…
“Cak… Woi Cak… Ngapain melamun?” Irsyad menyadarkan Cakka dari lamunannya.
“Eh, nggak… Nih, 1 buat kamu, 1 buat Agni dan 1 buat Abner” Jawab Cakka sambil menyerahkan kunci gudang ke Irsyad, Agni dan Abner.
Abner, Agni dan Irsyad bingung
“Nih kunci mau diapain Cak?” tanya Abner bingung sambil menggoyang2kan kunci gudang di depan wajah cakka.
“Eh… Salah… Hhe… Sori,.. Aku ambil surf board dulu di dalam” Jawab cakka sambil membuka gudang…
Agni, Irsyad, dan Abner saling bertatapan, mereka rupanya bingung dengan keadaan Cakka tadi.
Cakka lalu keluar dari gudang sambil membawa 4 papan selancar.
“Ini buat Agni, Ini Buat Irsyad, ini buat Abner, dan ini buat aku” kata cakka sambil menyerahkan surf board ke Abner, Agni dan Irsyad…
Lalu mereka berjalan ke pantai yang berada tak jauh dari vila. Cakka yang berfikiran negative ke obiet dan oik langsung menyingkirkan pikiran negative nya itu, lalu mereka mulai berselancar.
Irsyad dengan lihai memainkan papan selancarnya sambil menaiki ombak yang besar, sementara cakka sibuk mengajari abner dan agni…
“Pertama2, kita pake nih surf board kayak pelampung kayak gini” Terang Cakka sambil menaiki surf boardnya.
“Terus, tunggu ombaknya datang, kalo dah datang, cepet naik ke surf board. Kayak gini” lanjut cakka sambil berdiri di atas surf board.
Agni dan abner hanya manggut2, lalu mencoba mengikuti gerakan cakka.
Namun, mereka masih gagal. Maklumlah, baru belajar.
Tak berapa lama, agni sudah dapat menguasai surf board dan lautnya.
“Yuhuu… Asyik banget! Wow, seruu” agni berteriak dengan kencang sekali sambil memainkan surf boardnya dengan lincah.
“Ah, Agni curang ih!” teriak Abner dengan suaranya yang melengking.
Karena Dari tadi Abner belum bisa surfing, Abner memutuskan untuk berhenti.
“Cak! Ag! Syad! Aku udahan ya?” pamit Abner sambil beranjak ke vila dengan membawa surf boardnya, sedangkan Agni, cakka dan Irsyad masih sibuk bermain.
Di vila… Oik dan Obiet yang sejak pagi bermain ayunan, langsung pergi mandi… Setelah itu, Obiet duduk di tempat Patton asyik main game.
“Ton, yang laen mana?” Tanya Obiet
“Abner, Cakka, Irsyad ma agni lagi surfing… Rahmi, di kamar lagi ngaji” Jawab Patton dengan tidak bergeming dari tempatnya.
“Ooh…” respon obiet singkat.
Obiet lalu serius memperhatikan Patton bermain game.
“Kamu hebat banget ya Ton… Walau suka maen game, tetep aja ranking…”
“Ah, biasa aja lagee… Lagian aku juga belajar kalo malam” Jawab Patton.
Di kamar cewek, Rahmi masih mengaji dengan khusyuk… Sedangkan Oik membaca diari yang dia ambil dari rak buku.
Lalu, kening oik mengkerut… Rahmi yang melihat oik mengerutkan keningnya berhenti mengaji dan bertanya “Kamu napa Ik?”
Oik yang mendengar pertanyaan rahmi, langsung menjawab “Liat deh mi… Kayaknya buku diari ini punya orang lain deh”
Rahmi langsung mendekati Oik dan memperhatikan diari yang dimaksud oik “Punya Agni kali…” Kata Rahmi positive thinking
“Bukan Mi! Ini bukan tulisan Agni… Lagipula… Agni gak suka nulis diari deh” kata Oik
“Punya Keluarga Cakka kali…” Rahmi masih berusaha positive thinking.
“Mmm… Mungkin aja ya Mi… Ya udah deh, kalo gitu kita simpen aja diari ini lagi” kata Oik sambil mengembalikan Diari ke rak buku, tiba2 ada foto yang terjatuh dari diari itu. Foto perempuan cantik yang kira2 berumur 18 tahun. Rahmi dan Oik memperhatikan foto itu sebentar
“dia… Cantik banget ya?” Rahmi memuji foto itu.
Oik mengangguk
“Iya… Eh, kita kembaliin foto ini ke diari itu deh” Jawab Oik.
Oik pun lalu menyelipkan foto itu ke dalam diari dan meletakkan diari itu ke rak buku.Rahmi lalu keluar kamar, dan bersiap menyediakan makan siang buat teman2nya.
Cakka, Agni, dan Irsyad telah kembali dari Pantai dengan badan yang basah dan penuh pasir, mereka dengan segera mengganti baju mereka masing2.
“Makanan Siap! Ayo, ayo… Dah siap nyicipin makanan spesial dari koki Rahmi?” teriak rahmi yang membuat obiet, irsyad, cakka, oik, bahkan patton yang sedang asyik main game menghambur ke meja makan di mana Bebek goreng saus jeruk manis telah tersedia.
Mereka lalu duduk di kursi masing2
“Eh… Abner mana?” Tanya Oik
Agni, Irsyad dan cakka saling bertatapan
“Kirain tadi dia dah balik” jawab Cakka.
“Di taman kali tuh abner” Kata Agni tenang
“Iya, ato nggak, dia lagi kelayapan di manaaa gitu. Kita tunggu dia aja nanti…” usul obiet.
Merekapun mulai makan siang.
Jam kuno di ruang tamu vila menunjukkan pukul 17.45 tapi abner belum juga pulang…
Teman2 yang lainnya tidak terlalu mempedulikan ketidakhadiran abner di samping mereka karena mereka pikir abner ada di kamar. Kecapekan jalan2.
Tapi rahmi tidak berpikiran seperti mereka. Dia khawatir dengan keadaan Abner…
Akhirnya Rahmi pergi mencari Abner… Pertama2, rahmi mencarinya di taman belakang vila, tapi abner tidak kelihatan batang hidungnya. Lalu rahmi mencari ke daerah pantai… Di sana, dia melihat sendal bermotif babi berwarna pink. “Ini kan sendalnya Abner, kok ada di sini? Jangan2, abner tenggelam lagi…” Pikir rahmi cemas.
Dengan segera rahmi berlari ke vila untuk memberitahu teman2 mereka tentang hilangnya Abner, tapi tiba-tiba muncul tangan dari pasir di tempat rahmi berdiri lalu tangan itu menarik rahmi ke bawah pasir… Rahmi berteriak, tapi teriakannya bagai ditelan ombak…

Part. 1

Petualangan di Pulau Hantu karya Part.2 Shelly (ICL)

(Continued from part. 1)
Ting tong ting tong… Jam kuno di vila berbunyi tanda hari sudah petang… Pukul 18.00, seharusnya rahmi sudah menyiapkan makanan untuk teman2nya, tapi dia tidak ada…
“Duuh… Rahmi mana seh? Laper neh…” Keluh patton,
“Iya nih… Aku cari rahmi dulu y?” Pamit oik sambil berlalu menuju ke dapur. Di dapur, oik tidak menemukan siapapun… Oik bingung dan mengira2 “Mungkin Rahmi ada di taman belakang nyariin abner… Coba aku liat dulu ah”
Oik pun berjalan ke pintu dapur, berputar2 mencari rahmi di taman belakang.
Sementara itu, di meja makan… Wajah Patton terlihat memucat, obiet yang menyadari hal itu langsung bertanya ke Patton dengan agak cemas
“Kamu kenapa ton?”
“Em… Gak apa2 kok Biet, aku cuma agak pusing dikit…” jawab Patton
“Ooh, tapi kamu beneran nggak apa2 kan?” Tanya obiet sekali lagi memastikan keadaan patton.
“Iya, biet… Gak apa2… Kalo gitu, aku masuk ke kamar dulu ya?” Patton lalu berdiri, meninggalkan teman2nya. Tapi, sebelum Patton masuk ke kamar, dia ambruk.
“PATTON!!!” teriak Obiet.
Obiet dkk bergegas menghampiri Patton
“Ton, kamu gak apa-apa? Ton?” agni mencoba membangunkan Patton.
“Kita bawa ke kamar aja…” Usul Obiet.
Obiet, Cakka dan Irsyad pun mengangkat Patton yang pingsan ke kamar diikuti Agni yang langsung mengambil minyak angin di kantong tasnya.
Di kamar, Agni mengusap hidung patton dengan minyak angin.
Tak lama, Patton membuka matanya…
“Temen2… Aku… Kenapa?” tanya patton dengan lemah dan terputus2.
“Kamu lagi di kamar Ton. Mang sebenarnya kamu kenapa sih? Kamu sakit?” tanya Irsyad khawatir.
Patton memalingkan wajahnya lalu berkata “aku sebenarnya sakit Maag… Tapi, aku nggak mau ngerepotin kalian”
“Aduh, Ton… Kalo cuma gitu, kamu kan bisa bilang ke kita… Kita bisa nyariin buah diluar buat kamu…” Kata Agni lembut.
Patton terdiam mendengar Kata2 Agni yang ‘tidak biasa’
Tiba2 oik melabrak masuk kamar cowok
“Temen2, Rahmi hilang…”.
Sontak semua anak yang di kamar langsung terbelalak mendengar kata2 oik…
“Kamu… Yakin Ik?” Tanya Irsyad
“Kalo aku nggak yakin, aku nggak bakal ngasih tau kalian hal penting kayak gini!”
Obiet berpikir sebentar
“Kamu udah nyari dia dimana2 kan Ik?” tanya Obiet yang langsung dijawab dengan anggukan kepala oik.
“Gimana kalo kita nyari Rahmi? Abner juga kan belom pulang… Sapa tau aja mereka tersesat di hutan atau apa gitu…” Usul Cakka
“Oke… Kalo gitu, aku ma cakka nyari rahmi ma abner. Kalian jagain patton ya?”
“Oke deh… Tapi, kalian hati2 ya? Jangan sampe tersesat” Jawab Irsyad
“Iya… Eh, kalo misalnya Patton mau makan, di dapur ada mie instant. Bikinin buat dia ya?” Kata Cakka sambil melangkah keluar kamar
“Yup. Hati2 ya Cak, Biet” Kata Irsyad, Agni, dan Oik kompak.
Cakka dan Obiet pun keluar vila, pertama2 mereka mencari di pantai dengan senter.
Lalu obiet melihat sebuah benda yang berkilauan.
“Cak… Liat deh… Ini… Bukannya liontin Rahmi?” panggil obiet sambil memperlihatkan liontin putih yang memiliki inisial huruf R.
“Iya, biet… Ini punya Rahmi… Artinya dia ada deket sini dong…” respon cakka.
Obiet mengangguk.
Obiet dan cakka pun melanjutkan pencarian mereka.
Di vila, agni sudah memasakkan Patton mie instant.
“Ton, makan dulu gih” tawar Agni.
“Iya, makasih ya Ag…” Patton lalu mencoba duduk ditepi kasur, lalu memakan mie instant dengan lahap. Setelah makanannya habis, Irsyad menyuruh Patton untuk tidur, jadi patton langsung tidur… Karena tidak ingin mengganggu Patton, Irsyad, Agni dan Oik keluar kamar.
“Cakka ma Obiet kok lama siih?” Gumam Oik Khawatir.
“Mungkin mereka nyarinya jauh kali” Timpal Agni berusaha positive thinking.
“Aku… Cari mereka gimana?” usul Irsyad,
“eh, jangan syad… Jangan ninggalin kita” Oik menahan Irsyad dengan wajah yang memelas.
Irsyad yang melihat wajah memelas oik langsung kembali duduk ke tempatnya semula.
Di tempat lain di pulau, tepatnya di hutan… Abner terlihat mematung terikat di pohon beringin yang besar, tak ada satupun tanda2 Kehidupan dalam tubuh Abner… Apakah dia sudah meninggal? Entahlah… Kita hanya bisa berharap pada orang yang akan menemukan Abner.
Di sisi lain pulau, tepatnya di pantai timur pulau yang jauh dari vila… Terlihat tubuh Rahmi tergolek lemah di pesisir pantai, tubuhnya tersiram ombak laut. Tak jelas apakah rahmi masih hidup atau tidak…
Malam semakin larut, tapi Cakka dan Obiet belum juga menemukan Rahmi dan Abner. Sepertinya mereka berdua kelelahan… Akhirnya mereka berdua memutuskan untuk kembali ke vila dan melanjutkan kembali besok…
Namun, apa yang mereka temukan di vila setelah mereka sampai? Tak ada seorangpun di sana…
“Agniii! Irsyaaad!! Oik! Patton!!!” Obiet dan Cakka berteriak2 memanggil teman2 mereka, tapi tak ada jawaban… Yang ada hanya gema suara mereka di dalam vila.
Cakka dan Obiet saling bertatapan.
“Biet… Kayaknya… Ada yang aneh deh…” Kata Cakka
“Iya… Kayaknya… Ada ‘sesuatu’ yang menolak kita di pulau ini”
Cakka dan obiet terdiam lama sekali… Tak ada satupun kata yang dapat mereka keluarkan dari bibir manis mereka…
Tiing tong tiing tong
Bunyi jam di vila mengagetkan cakka dan obiet yang langsung membuat mereka terlompat kaget…
“Cak…” Obiet menyenggol cakka
“Ada apa?”
“I…i…i…itu… Apaaan?” Obiet menunjuk seseorang yang cantik bergaun putih namun wajahnya penuh darah melambaikan tangannya ke Obiet dan cakka sambil melotot dan tersenyum mengerikan…
Cakka dan Obiet tercengang melihat ‘wanita cantik’ itu…
Obiet dan Cakka bermaksud lari sekencang2nya, tapi Kaki Obiet dan kaki Cakka bagai disihir jadi batu, tidak dapat bergerak…
‘wanita cantik’ itu perlahan bergerak mendekati Obiet dan Cakka yang tak dapat bergerak dari tempatnya.
Obiet dan Cakka menelan ludah ketika ‘wanita cantik’ itu sudah ada di hadapan mereka, ‘wanita cantik’ itu menatap cakka dengan matanya yang mengerikan, lalu tersenyum… Tangannya yang tertutupi gaun ‘putih’ meraih leher cakka.
“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAH!” teriak Cakka ketika tangan ‘wanita cantik’ itu mencekik leher cakka.
Obiet hanya bisa terdiam, wajahnya memucat melihat cakka yang dicekik. Ingin rasanya tangan obiet memukul ‘wanita cantik’ itu, tapi tetap tidak bisa…
“Ba…ba…bagaimana ini? Kayaknya cakka dalam bahaya, gimana nih?” Obiet bertanya2 dalam hati…
Teriakan cakka semakin lama semakin lenyap dan obiet semakin khawatir dengan keadaan cakka…
Obiet mengumpulkan segenap keberaniannya, lalu dengan cepat menyingkirkan tangan ‘wanita cantik’ itu dari leher cakka…
“Cak! Lariii!” ajak Obiet sembari membantu cakka berdiri.
Lalu dengan segera cakka dan Obiet berlari keluar vila memasuki hutan yang gelap…
“Hah…hah…hah… Uhuk…” Nafas cakka mulai memburu.
“Kamu nggak apa2 cak?” tanya Obiet sambil mengusap punggung Cakka
“hah…hah… Nggak apa2 biet… Thanks ya buat yang tadi…”
“Iya, sama-sama… Kita… Istirahat di sini aja…” Saran obiet.
Mereka lalu beristirahat setelah memastikan semuanya ‘aman’.
Keesokan harinya… Obiet bangun duluan, dia melihat ke arah pohon beringin… Dan betapa terkejutnya obiet melihat Abner terikat di pohon beringin itu.
“Cak… Cakka… Bangun…” Kata Obiet sambil mengguncang2kan tubuh Cakka. Dengan setengah hati, cakka membuka mata lalu menggosok2kan matanya.
“Ada apa sih biet? Pagi2 kok dah berisik”
“Cak, liat… Itu… Abner” kata Obiet menunjuk pohon beringin.
Cakka langsung melek melihat Abner.
Tanpa ba-bi-bu lagi, mereka berdua langsung berlari ke abner.
“Ner… Ner… Bangun” cakka menampar2 abner dengan pelan.
cakka dan Obiet menampar2 abner awalnya dengan pelan, tapi karena belum juga terbangun, mereka jadi keasyikan main tampar2 makin lama makin keras…
Akhirnya Abner sadar…
“Cakka? Obiet? Aku… Di mana? Kenapa aku terikat?” tanya Abner
“Kamu lagi di hutan belakang vila, kenapa kamu terikat? Yaa… Kami nggak tau” Jawab Obiet mengedikkan bahunya.
Lalu obiet dan cakka melepas ikatan abner.
“Thanks ya Cak, biet…Ehm… Yang lain mana?”
Cakka dan Obiet saling berpandangan lalu mengedikkan bahu mereka
“gak tau… Mereka semua hilang entah kemana” jawab Cakka agak lebay.
“Dari semalem mereka gak keliatan Ner… Kamu juga ngilang tau semalam… Kamu memangnya ngapain pas udah maen di pantai?” Tanya Obiet penasaran.
“Hmm… Aku nggak tau, seingat aku… Pas aku mau masuk vila, kayak ada orang yang manggil2 aku… Terus nggak tau kenapa, aku kayak ngikutin sumber bunyi itu… Terus, aku dibangunin ma kalian deh” Jelas abner
“Kalo gitu… Kita kembali ke vila aja, sapa tau aja, temen2 kita dah ada di sana…” Usul Cakka mantap.
“Jangan, Cak! Kamu nggak inget semalam? Kamu hampir MATI dicekik tau!” Obiet menolak keras usulan cakka
“hah? Mati Dicekik? Sapa yang nyekek?” tanya Abner begitu penasaran
“Ada… ‘sesuatu’ di vila itu Ner… Itu…” Belum selesai cakka melanjutkan kata2nya, ada suara teriakan.
“Di sana!” Tunjuk obiet di arah pantai barat.
Obiet dan Abner berlari ke sumber suara di pantai barat pulau. Tanpa mereka sadari, cakka tidak ikut berlari ke pantai barat, cakka berjalan dengan tatapan kosong ke arah vila!
Sementara itu, Obiet dan Abner telah sampai di pantai barat, dan mereka melihat Oik berusaha meminta pertolongan, dia tenggelam!
Obiet langsung membuka bajunya dan berenang ke arah oik, lalu dia memeluk oik dan membawanya ke tepi pantai, Abner membantu obiet membawa oik ke tepi pantai.
“Uhuk… Hah…hah…hah…” oik mengeluarkan air laut dari mulutnya.
“Kamu… Nggak apa2 Ik?” tanya Obiet.
Oik menggeleng lemah…
“Patton, Agni ma irsyad mana?” tanya Obiet lagi.
Oik menggeleng lagi tanda dia tak tau…
Obiet dan Abner membawa oik ke dalam hutan dan membaringkannya di atas rumput hijau.
“kamu… Mau minum Ik? Aku cariin Air kelapa ya?” Tawar Obiet.
Oik mengangguk lemah.
Obietpun pergi meninggalkan Abner dan Oik
“ner, jagain oik ya?”
Abner yang ditanyai begitu langsung mengangguk.
“Ner… Cakka mana?” Tanya Oik lemah
“Itu di sa….na” Abner menunjuk pohon beringin yang tidak ada siapa2 di situ
“Cakka hilang” Bisik Abner pada dirinya sendiri.

bagus kan cerita dari Shelly??

qta lanjutin lagi yuukks cerita dari Shelly

Petualangan di Pualu Hantu Part.3 karya Shelly (ICL)

(Continued from part 2)
Abner yang menyadari hilangnya Cakka langsung panik dan bingung
“mau nyari cakka aku nggak boleh ninggalin Oik, gak nyari cakka nanti cakka kenapa2, Obiet juga belum datang lagi” Pikir Abner
Di sisi lain hutan, Patton diikat di sebuah pohon apel yang cukup besar.
Patton berusaha untuk melepaskan tali yang meliliti tubuhnya, tapi tak bisa! Ikatan itu kuat sekali, membuat Patton tak bisa bergerak
“Uuh, kenapa aku bisa di sini sih?” Gumam patton.
“Toloonng! Irsyad!!! obiet!!! Cakkaaaaa!!! Abneeer!!! Rahmi!!! Agni, Oik!! Tolong akuuuu!!!” Patton meneriakkan nama teman2nya 1 per 1.
Tapi tak ada yang merespon teriakan Patton.
Akhirnya patton hanya bisa berharap teman-temannya datang menolongnya.
Di tempat lain, Agni berlari berusaha keluar dari hutan besar itu. Akhirnya, Agni berhasil keluar dari hutan tapi dia berada di bagian paling selatan pulau jauh dari vila dan teman-temannya
“di mana lagi nih? Huh… Sebel, dah capek2 lari mau ke vila, malah tersesat. Mana aku haus lagi. Sial” gumam Agni kesal.
Agni pun beristirahat sebentar. Matanya lalu melihat sebuah tonggak kayu menancap di tanah. Dengan penasaran, Agni mendekati kayu yang menancap itu.
“Ini… NISAN!!” agni terkejut membaca tulisan di kayu itu yang bertuliskan
‘Mizzty Anggraeni,
Lahir: 18 Agustus 1990
Wafat:18 Agustus 2008′.
Agni pun lari terbirit2 setelah tau kalau kayu itu ternyata sebuah nisan.
Agni yang langsung berlari menerobos hutan dan menabrak Irsyad.
“Aduh…” irsyad terjatuh karena ia ditabrak Agni.
“MAAF, MAAF BANG… AKU NGGAK SENGAJA. JANGAN BUNUH SAYA BANG” Kata Agni memohon. Rupanya Agni tidak mengetahui bahwa yang ditabraknya adalah Irsyad.
Irsyad yang mendengar permohonan Agni, langsung heran dan mengernyitkan dahi. Lalu bertanya
“Siapa yang mau bunuh kamu Ag?”
Agni mendongakkan kepalanya
“Irsyad! Untung aja kamu disini! Syad… Di sana ada kuburan!!!” Agni menunjuk pantai selatan.
“Kuburan? Kuburan siapa? Mana ada kali kuburan di pulau kayak gini Ag… Gimana sih” Irsyad tidak percaya dengan ucapan Agni.
“ada syad… Ada… Kamu nggak percaya banget sih ma aku…”
“Aduh, udah deh Ag, mungkin kamu lagi kecape’an trus berhalusinasi gitu… Eh, tunggu. Kamu… Kenapa di sini?” Irsyad lalu menyadari bahwa dari tadi dia tersesat di hutan.
“oh… Iya, syad…” Agni dengan refleks memeluk irsyad.
“Oi… Nggak usah maen peluk napa” kata Irsyad sambil menepis pelukan Agni.
“Eh, sori syad… Refleks”
“Ah… Udah ah… Kita cari jalan ke vila aja yuk” Ajak Irsyad yang disetujui Agni.
Irsyad dan Agni pun berjalan bersama. Mereka memutari hutan dan sampai di pantai timur
“syad… Itu… Rahmi bukan?” tanya Agni sambil menunjuk wanita berjilbab yang terduduk kebingungan…
Irsyad menyipitkan matanya berusaha melihat lebih jelas sosok wanita itu.
“Iya, Ag… Itu Rahmi!”
Irsyad dan Agni segera berlari ke Rahmi
“Rahmi!!!” Panggil Agni dan Irsyad kompak.
Rahmi berbalik melihat Agni dan Irsyad, lalu berlari ke arah mereka dan memeluk Agni
“Agni… Aku takut…” isak rahmi
“Udah, sekarang kita bertiga, Aman kok” ucap Agni berusaha menenangkan Rahmi.
“Kamu… Kenapa bisa di sini Mi?” agni nanya ketika Rahmi sudah agak tenang.
“Gini Ag, syad… Kan aku nyariin Abner kemaren malam, aku cari di pantai deket vila… Dia nggak ada, terus pas aku mau ngasih tau kalian semua kaki aku ditarik ama tangan yang keluar dari pasir di pantai itu, pas aku bangun, tau2 aku di sini… Aku kira aku udah mati…” Jelas Rahmi
“Tuh kan, apa kubilang… Kalo ada lolongan serigala, kita bakal diculik hantu…” Cerocos Irsyad
“Ah, syad! Kamu ada2 aja! Mana mungkin ada hantu… Tapi… Mungkin aja ada… Soalnya ada kuburan tadi di situ” Agni menunjuk pantai selatan yang tidak terlihat dari sana.
Mereka bertiga terdiam lama…
“Kita… Istirahat di sini aja yuk… Kalo di hutan, takutnya ada binatang liar lagi” usul Irsyad
Agni dan Rahmi mengangguk setuju.
Di tempat Patton
“Aduh… Aku laper… Nanti sakit maagku kambuh… Lepasin aku doong! Toloong!” keluh Patton.
Hari semakin Sore… Obiet, oik, dan Abner pergi mencari Cakka ke tengah hutan yang lebih dalam lagi(Abner sudah menceritakan kehilangan cakka pada obiet dan obiet memutuskan untuk mencari cakka setelah makan siang(menunya cuma kelapa dan airnya looh)).
“Cakkaaaa! Kamu di manaaaa! Cakkaaaa!” Teriak Obiet, abner dan Oik.
Patton mendengar teriakan abner, obiet, dan oik. Rupanya Abner, Obiet, dan Oik sampai di bagian hutan tempat Patton terikat.
“teman2! Aku di sini!!!” Teriak Patton semangat
“Teman2!”
“Tunggu ner, Ik… Kalian denger suara itu nggak?” obiet menahan langkah kakinya.
“Aku dengar… Itu pasti teman kita… Ayo kita ke sana…” jawab Abner.
Oik, Abner dan obietpun berlari ke sumber suara itu dan mereka melihat Patton terikat di sebuah pohon.
“patton!” kata oik sambil berlari ke arah patton.
Ikatan patton berhasil dilepas oleh abner. Patton pun bebas, lalu dengan segera dia memetik apel yang ada di pohon tempatnya terikat dan memakannya lahap.
Abner, oik, dan obiet bengong melihat tingkah Patton.
“Kamu kayak baru liat apel aja Ton” komentar Abner, namun tidak digubris Patton.
“Kenapa kamu di sini Ton?” tanya oik
“akhwu… Nggwakh tawhu… Pwash bwawngun, akwhu dwah dwi swini” jawab Patton sambil tetap makan apel dengan lahap.
Abner, Oik dan Obiet dengan sabar menunggu Patton selesai makan. Akhirnya patton selesai berkutat dengan apelnya.
“Huffht… Akhirnya kenyang juga”
“Jadi… Kenapa kamu ada di sini Ton?” tanya Obiet
“Nggak tau juga sih Biet… Pas bangun, tau2 aku dah disini…”
“Semuanya makin aneh… Seperti… ‘dia’ ingin memisahkan kami 1 per 1. Tapi, kenapa dia melakukan itu?” pikir obiet.
“Biet, kita lanjut atau…?” oik menyadarkan Obiet dari lamunannya
Obiet yang sadar langsung merespon pertanyaan Oik dengan baik “Kita lanjut cari cakka aja… Di pantai itu” jawab obiet menunjuk pantai timur.
Mereka berempatpun segera menuju ke pantai timur.
Bagaimana dengan Cakka?
Rupanya cakka ada di vila, dia seperti mencari-cari sesuatu…
“Hei hantu!!! Kamu di mana? Keluar nggak? Kalo nggak, aku yang keluar! Aku serius!” teriak Cakka.
Tak ada respon, yang ada hanya gema suara Cakka, karena Cakka merasa bahwa hantu itu tidak ada di vila, cakka memutuskan untuk keluar vila. Namun ketika Cakka melangkahkan kakinya bermaksud keluar ke vila, pintu vila tertutup dengan sendirinya.
“Braaak!!”
Langkah kaki Cakka langsung terhenti.
“Dia… Masih ada ya?” pikir cakka.
Cakka tiba2 merinding, dengan cepat dia membalikkan wajahnya dan melihat hantu itu tepat di depan wajahnya…
Matahari telah tergantikan oleh bulan, Obiet, Patton, Abner, dan Oik baru sampai di pantai timur.
Mereka belum menyadari bahwa irsyad, agni dan rahmi juga ada di tempat yang sama, namun mereka sedang berjalan mencari makanan di hutan.
“Capek juga ya Biet…” Keluh Oik
“Kalo kamu capek, kamu tiduran dulu aja…” Saran Obiet penuh perhatian.
Oik menuruti saran Obiet, lalu berbaring di pasir.
“Nih, nanti kamu kedinginan lagi” Obiet membuka baju hangatnya dan menyelimuti Oik.
Oik tersenyum melihat kelakuan obiet yang begitu perhatian padanya
“ehem… Aku juga kedinginan nih Ton…” kata Abner mengejek
“Nih, pake supaya kamu nggak kedinginan Ner” kata patton dengan nada sok perhatian dan sok lembut.
Oik dan Obiet langsung salting.
Abner dan Patton tertawa terbahak-bahak, sepertinya mereka puas mengerjai kedua sahabat mereka itu.
Tiba2, dari balik pohon di dekat Abner, Patton, Oik dan Obiet. Agni, Irsyad, dan Rahmi muncul.
“Obiet, Oik, Abner, Patton!” teriak Irsyad, Agni dan Rahmi berbarengan.
“Agni, Rahmi, Irsyad!” Balas Patton, Abner, Oik dan Obiet juga berbarengan.
“akhirnya kita ketemu lagi! Aku kangen…” kata Rahmi sambil memeluk Oik.
“Aku juga Mi…” kata Oik.
Adengan haru-biru pun mewarnai suasana di sekitar pantai barat.
Setelah itu Agni lalu berkata
“Temen2, kita harus cari Cakka SEKARANG. Atau kita tetap di pulau menakutkan ini!”
Mereka setuju, lalu mereka berjalan kembali menuju vila yang mereka yakini Cakka ada di sana (dan ternyata keyakinan mereka benar).
Malam semakin larut, Obiet dkk sudah sampai di Depan vila, keadaan vila begitu gelap. Kilat juga mulai bermunculan, hujan sepertinya akan turun.
“Teman2, aku cuma mau bilang… Kalo ‘hantu’ itu…” belum selesai Obiet melanjutkan kata2nya, agni nyolot
“Namanya mizzty Biet!”
Obiet mengernyitkan dahi, pikirannya menerawang jauh ke belakang, di saat dia dan teman2nya berjalan menuju vila, dia menjelaskan tentang keadaan cakka dan dirinya dan hantu itu, begitu pula Agni yang menceritakan kuburan yang dilihatnya di pantai selatan
“iya… Kalo MIZZTY itu cantik, manis, tapi… Seluruh badannya penuh darah… Kalo kalian ngeliat mizzty, kalian harus segera lari. Ok?”
Semua anak tampak pucat, tapi mereka tetap mengangguk, walau agak lemah.
Obiet dkk pun berjalan masuk ke vila yang secara otomatis pintunya terbuka sendiri.
Namun baru selangkah masuk, obiet menghentingkan langkahnya. Otomatis, Irsyad yang berada di belakangnya menabrak Obiet
“Aduh… Ada apa sih biet? Kok berhenti?” tanya Irsyad.
Anak2 lain juga langsung menghampiri obiet.
Obiet menunjuk sesosok anak lelaki yang memakai jaket hijau dan skinny jeans tergantung di langit2, sepertinya suara obiet yang merdu tak dapat keluar dari bibirnya melihat sosok anak lelaki itu. Wajahnya memang tidak jelas terlihat, tapi pakaiannya menandakan… Kalau dia adalah…
“Cakka?” kata Irsyad tak percaya.
Oik yang mendengar ucapan Irsyad langsung melongokkan kepalanya dan melihat Cakka tergantung langit2.
“AAAAAAAAAAAH!!! CAKKAAAAA!!!” teriak oik histeris. Air matanya langsung berlinang dari mata sipitnya.
Abner, Patton, Rahmi dan Agni juga ikut2an melongokkan kepalanya dan langsung terbelalak melihat cakka…
Keadaan tenang mendadak berubah menjadi teriakan histeris anak2 manis itu…
Obiet kebingungan… Dia tak dapat menghandle keadaan ini.
Irsyad langsung mengambil alih…
“Teman2! Jangan panik! Itu bukan Cakka! Itu… Mungkin sugesti!” kata irsyad menenangkan teman2nya.
“sugesti gimana syad? Itu jelas2! Cakka!!! Dia MATI syad! MATI!” Teriak Agni histeris Sambil menunjuk cakka.
Refleks, tangan Obiet menampar Agni
“Kamu jangan ngomong kayak gitu ag! Cakka nggak mungkin Mati!”
Agni yang ditampar Obiet langsung meneteskan air mata.
Obiet yang sadar akan kesalahannya, langsung meminta maaf pada Agni
“ag… Sori… Aku…”
Obiet belum menyelesaikan kata2nya saat Agni langsung berlari sambil menangis.
“biar… Kami yang ngejar Agni biet… Kamu di sini aja” Kata Abner menahan obiet yang hendak mengejar Agni.
Obiet terdiam. Abner, Patton dan Rahmi langsung keluar mengejar Agni.
Irsyad menenangkan obiet.
“Udah biet… Gak apa2… Kita semua cuma panik”
“Ia… Mungkin aja ya syad… Tapi… Aku… Nggak bisa nerima kata2 Agni…” Respon obiet sambil menutup wajahnya.
Oik masih menangis…
“Syad… Itu beneran… Cakka? Bukan… kan?” tanya Oik terisak.
“Iya, Ik… Itu bukan Cakka” Jawab Irsyad menenangkan Oik.
“Mana Buktinya kalo dia bukan Cakka?” tanya oik lagi tetap dengan terisak.
Irsyad terdiam, dia tak dapat membuktikan kalau ‘sosok’ yang terikat itu bukan cakka…
“Mana Syad? Mana Buktinya? Kamu nggak bisa ngebuktiin itu kan?” Oik mendesak Irsyad.
Irsyad akhirnya bangkit lalu berusaha mencari sakelar lampu.
Lampu vila pun menyala dan betapa kagetnya Irsyad, Obiet dan Oik melihat sosok yang tergantung di langit2 itu… Itu memang bukan Cakka, tapi itu hanya boneka yang memakai pakaian cakka. Tapi ternyata ‘Boneka cakka’ tidak hanya sendiri di situ, ‘dia’ bersama mizzty, si hantu…
“Biet… Itu ya Si Mizzty?” tanya Irsyad sambil menyenggol Obiet.
Oik yang melihat mizzty di sana, langsung berteriak histeris.
Obiet menatap mizzty
“Iya, dia mizzty… Hantu itu…”
“kita… Lari aja ya?” tanya irsyad yang dijawab dengan anggukan obiet.
Irsyad sudah berlari duluan.
Obiet yang hendak berlari menolong Oik dulu agar Oik juga ikut berlari. Oik dan Obiet pun segera berlari, tapi tiba2 pintu vila tertutup…
Mizzty mendekati Oik dan Obiet yang berusaha membuka pintu vila.
“Sial!”
Obiet lalu berbalik, mencari benda yang dapat dipakai memukul mizzty. Dia lalu melihat vas bunga. Obiet bermaksud meraih vas bunga itu, tapi terlambat… Mizzty berhasil mencekik Obiet dan Oik…
Wajah oik yang putih berubah pink akibat cekikan Mizzty…
“Ukh…” Ringis Obiet.
tangan obiet mencoba meremas tangan Mizzty, tapi tangan Mizzty tetap mencekik obiet dan Oik dengan kuat.
Tapi, dari belakang Cakka Muncul dan memukulkan panci ke kepala Mizzty.
“hehe… Kamu pikir kamu bisa ngalain aku apa?” kata cakka menantang
Mizzty lalu melepaskan cekikannya dari obiet dan oik, lalu berbalik menatap cakka dengan tatapan dingin dan menyeramkan
“Wew… Nggak mempan ya? Obiet! Oik! Larii!” kata Cakka sambil berlari, obiet dan oik juga langsung berlari mengikuti cakka.
Mizzty hanya diam di tempatnya, lalu dia menghilang…
Cakka, Oik dan Obiet berlari ke pantai selatan lewat pintu belakang.
Mereka bertiga sampai di pantai selatan dan langsung terduduk karena lelah
“Cak! Kenapa kamu… Bisa…?” Tanya Obiet kebingungan melihat Cakka hanya memakai kaos singlet dan boxer putih.
“tadi aku ke vila, aku nantangin tuh hantu… Tapi, aku kalah… Hahahaha… Terus, kalian tau nggak? Tuh hantu ngambil boneka dari kamar cewek, terus… Dia ngelepasin pakaian aku… Hahaha… Porno banget tuh Hantu!” jawab Cakka sambil tertawa terbahak2
Obiet dan oik saling berpandangan, lalu mereka menatap cakka.
“kamu dah bikin kita semua khawatir tau!” kata oik memukul cakka pelan
“Iya… Maaf deh…” kata Cakka
“Iya… Yang penting kamu selamat Cak…” kata Obiet lega…
“Eh, ngomong2 kita di mana ya?” tanya Cakka sambil melihat2 sekeliling. “teman2 yang lain mana?” lanjut cakka
“yee… Yang punya vila kamu… Gimana sih!” protes oik.
Akhirnya Oik dan Obiet bisa bernafas lega karena Cakka ternyata tidak apa2

tunggu ada crita terakhirnyaaaa

ini kamu yg lanjutin atau shelli????

shelli yg lanjutin tapi di cop-pas ma aku k sini

hagzhagz!!
luchu bgetdd!!
q suka yg bagean nuii…
tpi yg sblmna nyeremin..
hehehehe…
jadi’in buku z!
ataw usul k RCTI watdh d jadi’in film n pemerannya kaiag d cnii!

iyyy harusny jadiin film ma rcti kan bagus semuanya cerita masukin sini terus digabung jadi film hheeeee.

ini cerita terakhirnya…

Petualangan di Pulau Hantu Part.4 karya Shelly (ICL)

(Continued from part. 3)
Agni berlari ke pantai utara (dekat vila) sambil menangis, dia tidak menyangka kalau obiet yang baik hati, kalem, ramah, sopan dan santun bisa menamparnya… Agni lalu berhenti… Dia menerawang jauh ke diseberang laut.
“Apa aku memang jahat?” pikir Agni.
“Kenapa… Kamu jadi lemah begini? Kamu itu kuat Agni!” katanya meyakinkan diri sendiri.
Rahmi, patton dan Abner sampai di tempat Agni, mereka melihat Agni berdiri di tepi pantai sendiri sambil menghapus air matanya.
Rahmi lalu maju di samping Agni
“Kamu nggak apa2 Ag?” tanya rahmi
“Eh… Rahmi… Aku nggak apa2 kok…” jawab agni sedikit terisak
“apa… Aku jahat Mi?”
Rahmi menatap Agni lama, lalu tersenyum lembut
“Kamu nggak jahat kok… Tapi, kata2 mu agak kasar Ag, siapapun pasti marah kalo kamu ngomong gitu tentang sahabat kita…”
“mungkin aja Mi… Tapi, yang aku bilang kan kenyataan… Cakka emang dah MATI kan?”
“Mungkin aja Ag… Tapi, kita nggak liat mukanya kan?”
“mi… Tapi itu jelas2 cakka! Dari jaketnya, skinny jeansnya…”
Rahmi terdiam mendengar ucapan Agni.
Patton dan Abner lalu mendekati Agni…
“kita juga nggak percaya kalo itu Cakka…” ucap Patton dengan mantap
“Kenapa kamu ngomong kayak gitu Ton?” Tanya Agni
“iya, soalnya cakka kan punya rambut. Yang tergantung itu nggak”
Rahmi, Agni dan abner heran
“kenapa kamu tau Ton?” tanya Abner
“ya taulah, kan aku liat. Kalian? Nggak kan? Kalian cuma panik, kalian nggak memperhatikan hal2 kecil, kalian cuma memperhatikan Pakaiannya aja. Kalian juga nggak tau kan kalo sosok itu nggak pake sepatu. Cakka kan pake sepatu waktu mau nyari Abner ma Rahmi kan?” jelas Patton secara detil dan terperinci.
Agni, Rahmi, Dan Abner terdiam…
“Udah jelaskan? Yuk, balik lagi ke vila. Pasti cakka yang asli dan teman2 di sana udah ada di sana” ajak Patton sambil melangkah kembali ke vila diikuti teman2nya.
Patton memang dapat dikatakan si jenius sejati, daya pikirnya sangat kuat…
Mari kita tengok irsyad dulu…
Irsyad yang lari terbirit2 sampai di pantai selatan tempat cakka, obiet dan oik istirahat karena lelah…
Oik melihat irsyad
“irsyad! Sini!” panggil Oik.
Irsyadpun terduduk di pasir.
“Loh? Cak… Bukannya kamu…” irsyad menunjuk cakka dengan heran
“udah mati? Hahaha… Kamu nggak liat aku di sini?” tanya Cakka tertawa.
Irsyad tambah heran, karena obiet tidak tega melihat sahabatnya yang ‘hampir gila’ hanya karena melihat cakka, maka dia menjelaskan semuanya dari awal.
Irsyad lalu manggut2 mendengar penjelasan obiet.
“Bikin panik aja kamu cak!” kata Irsyad
“Iya… Iya… Sori” cakka lalu meminta maaf ke Irsyad
“Kita dimana cak?” tanya irsyad.
Cakka melirik obiet
“Kita di pantai sebelah selatan pulau ini” jawab Obiet yang mengerti lirikan cakka
“pantai… Selatan? Ini kan pantai yang dimaksud Agni! Pantai yang ada kuburannya!” ucap Irsyad
Obiet, Oik, dan Cakka langsung kaget…
“Pantai… Kuburan… Mizzty?” gumam obiet…
Tiba2, hantu mizzty muncul dari dalam tanah, pastinya irsyad, cakka, oik, obiet kaget dong
“Kalian takut padaku?” mizzty ngomong untuk pertama kalinya.
“Ya… Iyalah! Kamu kan hantu!” jawab Cakka dengan berani.
Mizzty tertawa…
“Aku memang hantu… Tapi, aku nggak bermaksud bunuh kalian kok…”
“hallou? Kamu gila? Kamu nggak mau bunuh kita kok nyekek kita kuat2?” tanya cakka.
Irsyad, Obiet, dan oik saling berpandangan
“cakka ma hantu itu udah kayak teman lama aja… Ih…” kata oik berbisik pada obiet dan irsyad
“sst!! Jangan keras2! Nanti dia denger” kata obiet sambil meletakkan jari telunjuknya dibibir manis.
Cakka dan Mizzty ngobrol bagai ‘kawan lama’ (cakka hebat ya, berani ngomong ma hantu :p).
“Terus, kenapa kamu misahin kami?”
“ooh, aku cuma mau main2 aja kok… Aku kan kesepian banget di sini…”
“main2? Kamu mau bikin kita2 mati?”
“Nggak kok… Aku cuma mau ada yang merhatiin aku… Sejak aku mati, nggak ada satupuan keluargaku datang melihat kuburanku… Bayangin aja, kalo kamu jadi aku, sendirian di pulau ini…”
“tapi nggak kayak gini caranya, kamu tau nggak? Kamu bikin kita2 tuh takut tau!”
“maaf… Tapi, aku… Nggak bermaksud…” hantu mizzty mulai menangis, tangisan mizzty sangat mengerikan…
Oik pun iba melihat mizzty yang menangis (walau oik takut)
“Eng… Udah deh… Nggak apa2… Jangan nangis donk…” kata oik iba.
Mizzty menatap oik dengan tatapan yang mengerikan (walau sebenarnya mizzty ingin menatap oik dengan tatapan yang teduh, tapi apa daya… Dia sudah mati dan muka cantiknya sudah tertutupi darah)
“Makasih ya… Kalo gitu… Aku nggak bakalan mau ganggu kalian lagi…” kata mizzty
“Tunggu… Aku mau nanya 1 hal… Kenapa kamu bisa mati?” tanya Obiet
Mizzty berbalik melihat obiet
“aku… Punya penyakit yang nggak bisa disembuhkan…” jawabnya.
“penyakit apa?” tanya irsyad agak takut
“Maag…” jawab mizzty singkat, lalu dia menghilang…
Irsyad, cakka, oik, obiet saling bertatapan
“Kayaknya Patton harus tau alasan hantu mizzty mati deh” komentar Cakka.
Mereka berempat pun langsung tertawa mendengar komentar Cakka, kemudian mereka berjalan menuju vila.
Sesampainya di vila… Cakka, oik, obiet, dan irsyad melihat Agni, Patton, abner dan Rahmi yang sudah ada duluan di situ.
Patton, Rahmi, Abner, Agni kaget melihat cakka masih hidup
“tuh, aku benar kan? Siapa dulu dong, Patton” kata Patton menyombongkan diri.
“wooits, sabar… Aku pasti jelasin kok” kata Cakka setelah melihat expresi kaget teman2nya.
Cakka lalu menjelaskan semuanya…
Wajah Patton berubah pucat
“Mati gara2 Maag?” tanya Patton.
Cakka mengangguk.
“Iya, kita denger sendiri kok” jawab Oik mantap.
Patton bergegas ke dapur, mengambil sebungkus mie instant, dan langsung melahapnya.
Gelak tawa anak2 itupun tak bisa ditahan lagi.
Agni lalu minta maaf pada obiet dan Cakka…
“Maaf ya Biet… Aku dah ngomong kasar ke kamu… Dan… Maaf ya Cak… Aku juga udah nuduk kamu Mati…”
Obiet hanya tersenyum manis
“aku juga minta maaf ya Ag… Aku dah nampar kamu…”
“Aku juga minta maaf ya ama kalian semua karena aku dah bikin kalian khawatir” ucap Cakka
“Udahlah… Kita semua udah tau kan? Semua hanya permainan hantu… Jadi… Gak ada lagi masalah kan?” tanya rahmi bijak.
Abner lalu mengangkat tangannya
“Masih Ada Satu masalah lagi Mi! Aku laper!” kata Abner.
Anak2pun tertawa.
Rahmi lalu beranjak ke dapur “Ok deh… Aku bakal siapin Ayam panggang mentega yang enak…” kata Rahmi yang dijawab dengan teriakan yess dari teman2nya.
Di dapur, rahmi menepuk bahu patton
“Nggak bakalan kenyang kali Ton kalo cuma mie doang… Aku bikinin ayam goreng mentega ya?”
Patton mengangguk dengan semangat.
Rahmi lalu membuat ayam panggang mentega, dan yang lain duduk manis di meja makan.
Makanan telah siap. Mereka lalu makan dengan lahap. Lalu masuk ke kamar dan tidur…
Besoknya, hantu mizzty pun tidak pernah lagi menampakkan dirinya, anak2 bermain puas sekali. Tak terasa 1 minggu telah lewat, anak2 mulai bersiap2 pulang. Perahu yang mereka tumpangi
akan datang sebentar lagi…
Setelah selesai bersiap2, anak2 itu tidak lupa pergi ke kuburan Mizzty, lalu mereka nyekar dan mendoakan mizzty agar tenang di alam sana. Setelah itu, mereka pergi ke Perahu kecuali Cakka, Oik dan Obiet…
“aku akan bilang ke ayah kalo kita akan datang ke sini setiap liburan… Kita bakalan sering nyekar di sini kok” kata Cakka
“Iya, kita bakalan datang lagi ke sini kok… Pasti…” kata Oik kemudian
“Tetap nungguin kami ya, Mizzty…” kata Obiet.
Mereka bertiga pun beranjak ke perahu untuk pulang…
Perahu pun berangkat…
Mizzty muncul di pantai melambaikan tangan kepada anak2 pemberani itu
“aku tunggu…” katanya berbisik.

END

ok thanks buat Shelly (ICL)

ada lagi cerita dari Dwi (ICL)

Bagi beberapa orang hari Senin adalah hari yang membosankan(stuju??)
Tetapi tidak bagi Oik.
Karena di hari itu dia akan mulai bersekolah di sekolah ternama di Jakarta yaitu IC SCHOOL.
Di saat sarapan pagi
“Asyik..hari ini aku bakalan dapat teman baru disana!”kata Oik kegirangan
“Iya..Oik Ma’e doa’in kamu dapat teman yang baik-baik disana.”kata Ma’e.
“Amin..”kata Oik
“Ayo habiskan makanannya”kata Ma’e
Oik pun melahap habis makanannya.
“Ma’e..Oik berangkat ke sekolah dulu ya.Assalammu’alaikum”kata Oik
“Wa’alaikumsalam”kata Ma’e.
Oik begitu semangat pada hari itu.

Berbeda sekali dengan Cakka.
Di rumah Cakka
“Cakka..Cakka bangun Cak.Udah pagi nih.”kata ka Elang sambil membangunkan Cakka
“Huahm..5 menit lagi deh kak”kata Cakka sambil terus tidur
“Cakka..tahu ga sekarang jam berapa? Sekarang tuh udah jam 07.30″kata ka Elang
“Oh baru……..Jam 07.30?? Gawat kak! Cakka bisa terlambat masuk sekolah nih..dan juga kena hukum sama Mr.Josh.”kata Cakka panik.
Cakka pun segera pergi melesat ke kamar mandi.
Setelah mandi Cakka segera bersiap-siap dan langsung pergi ke sekolah tanpa sarapan.

Di sekolah
“Sst..sst Pak Osin..bangun”kata Cakka berusaha membangunkan Pak Osin,Satpam sekolah.
“Loh! Dek Cakka. Kenapa terlambat Dek?”tanya Pak Osin sambil membukakan gerbang sekolah yg tadinya terkunci.
“Iya nih pak. Saya bangun kesiangan.Makasih ya pak”kata Cakka setelah pintu gerbang di buka oleh Pak Osin.
Ketika sudah di depan ruang kelas.Cakka melihat ke depan kelas ternyata Mr.Josh belum datang.
Cakka merasa lega sekali.Cakka pun berjalan masuk ke ruang kelasnya itu.
“Tapi..kok pada diem sih.Biasanya kan kalau gg ada Mr.Josh kan temen-temen pada berisik.”pikir Cakka
Tiba-tiba terdengar suara yang benar-benar mengagetkan Cakka
“Cakka..kenapa kamu terlambat?”tanya Mr.Josh yang ternyata sedang berdiri di belakang kelas.
“Mampus..mati aku dihukum sama Mr.Josh”pikir Cakka dalam hati.
“Eh..Mister”kata Cakka sambil garuk-garuk kepala karena malu.
“Sekarang kamu bersihkan WC lantai 2! Cepat!”Perintah Mr.Josh galak.
“I..iya Mister” Cakka pun segera berlari ke lantai 2.
Ternyata peristiwa seperti itu juga dialami Debo.Dia terlambat lebih lama dari Cakka.Dia pun juga disuruh membersihkan WC lantai 2.

Ketika di WC lantai 2
“Eh.Cakka..kamu juga terlambat ka?’tanya Debo
“Eh Debo..iya nih.Gila ya Mr.Josh.masa kita disuruh bersihin WC yg joroknya minta ampun kayak gini”kata Cakka mengeluh.
“Iya..iya.”kata Debo sambil membantu Cakka membersihkan WC jorok itu.

Nah..sekarang ayo kita kembali ke Oik
“Nah Oik.Sekarang kamu bisa ke kelas kamu.Nanti kamu bakalan diantar sama Agni. Agni ini ketua kelas di kelas kamu”kata Bu Ira,Kepala Sekolah IC SCHOOL.
“Iya bu”kata Oik sopan.
“Ayo Oik kita pergi ke kelas.Assalammualaikum Bu”kata Agni
Agni dan Oik pun segera pergi ke kelasnya.
Ketika sampai di kelas Agni meminta izin kepada Mr.Josh untuk memperkenalkan Oik.
“Anak-anak hari ini kita kedatangan murid baru”kata Agni
“Halo teman-teman namaku Oik”kata Oik memperkenalkan diri.
“Halo Oik”kata murid-murid.
“Nah..sekarang Oik kamu duduk di..”kata Agni mencari kursi yang kosong.
Tetapi ternyata kursi yang kosong hanyalah kursi Cakka dan kursi Debo.
“Oik,kamu duduk di kursi itu saja!”kata Mr.Josh sambil menunjuk kursi milik Debo.
“Tapi Mister..itu kan kursi milik Debo”kata Agni.
“Biar saja.itu hukuman untuknya”kata Mr.Josh galak.
Oik pun akhirnya duduk di kursi Debo dan sebangku dengan Patton.
Tiba-tiba masuklah Cakka dan Debo ke kelas itu.
“Mister.kami sudah membersihkan WC lantai 2″kata Cakka dan Debo berbarengan.
“Sekarang kalian boleh duduk”kata Mr.Josh
Cakka dan Debo pun pergi ke bangkunya masing-masing.
Ketika melihat bangkunya sudah ditempati orang lain,Debo pun merasa bingung.
“Mister bangku saya ditempati orang”kata Debo kebingungan
“Memang kursi itu untuk orang.Kalau saya taruh sapi di kursi kamu baru kamu boleh heran”kata Mr.Josh galak
“Itu hukuman ke 2 untuk kamu karena kamu terlambat 30 menit.Sekarang kamu duduk di meja saya!”kata Mr.Josh
Alhasil kejadian itu membuat Debo malu setengah mati.

Saat istirahat
“Aduh..malu banget aku.Siapa sih tuh? Enak-enak aja nempatin bangku aku”kata Debo sambil marah-marah
“Dia tuh Oik.Murid baru di kelas kita”kata Obiet.
“Untuung aja.Dia ga nempatin bangku aku.Kalau dia nempatin bangku aku,bisa-bisa aku disuruh duduk di meja guru”kata Cakka cengengesan melihat Debo
“Apaan sih kamu?bikin bt aj”kata Debo kesal
“Tapi kamu ada untungnya juga loh Debo. Kapan juga kita diberi kesempatan buat duduk di meja guru. Kan enak duduk di meja guru”kata Patton cekikikan
“Hahaha..LUCU!”kata Debo tambah kesal.
“Tuh Orangnya.bilang tuh ke dia suruh ngambil kursi lagi”kata Obiet.
Debo pun segera menghampiri Oik.
“Hai!kamu Oik kan?kenalin namaku Debo”kata Debo.
“Eh iya aku Oik.Ada apa ya?”tanya Oik lembut
“Mmm..gini kamu tahu kan bangku yang kamu tempattin itu bangku aku.Kamu pindah ya..please..kamu minta lagi aja kursi ke Pak Osin.Boleh ya?”Kata Debo cuek
“Ya ampun..ni Cowo cuek banget sih”kata Oik dalam hati.
“iya deh boleh”kata Oik sambil tersenyum.
“Asyik..makasih ya”kata Debo.
Debo pun kembali ke tempat Cakka,Patton,Obiet.
“Gimana berhasil?”tanya Cakka.
“Berhasil dong”kata Debo.
Lalu bel masuk kelas pun berbunyi.
Mereka berempat pun masuk ke kelas.
Setelah beberapa jam bel pulang pun berbunyi.
“Kita jadi kan latihan band?”tanya Cakka.
“Jadi dong’kata Patton
“Pasti jadi”kata Obiet setuju
“Jadi..jadi.Tapi aku harus ngasihin kerajinan ini ke Bu Uci”kata Debo
“Iya.Kita tunggu di depan gerbang ya”kata Cakka
“Sip”kata Debo.

Debo pun segera pergi ke ruangan Bu Uci.
“Aduh..kerajinan ini akhirnya berhasil juga.Aku kan udah semalaman suntuk ngerjainnya”kata Debo
Tiba-tiba dari belakang ada orang yang menabrak Debo dengan sangat kuat dan membuat Debo terjatuh dan membuat kerajinannya itu rusak.
Debo pun mersa kesal sekali.
“Ah!Kerajinan aku..Heh!kamu tuh kalau jalan pake mata dong.Liat nih kerajinan kau jadi rusak nih”kata Debo dengan angat kesal
“Aduh gimana nih..Masa udah rusak gini mau dikumpulin”kata Debo
“Sorry-sorry.aku ga sengaja”kata Orang yang menabrak Debo
Dari suaranya Debo tahu bahwa yang menabraknya itu adalah Oik.
Ketika Debo melihat orang yang menabraknya ternyata benar memang Oik.
“Jadi sekarang gimana dong?”kata Debo kepada Oik
“Ini tugas dari Bu Uci kan?Sini biar aku saja yang kasih,nanti biar aku jelaskan kalau yang membuat rusak kerajinan kamu adalah aku’kata Oik
Debo dan Oik pun segera pergi ke ruang Bu Uci.Disana Oik menjelaskan kejadian sebenarnya.Bu Uci pn memperbolehkan Debo mengumpulkan kerajinannya lusa.
“Oik,makasih ya,kamu sudah bantuin aku”kata Debo
“Sama-sama.Jadi..sekarang kita temanan ya..”kata Oik sambil menjulurkan tangannya.
“Iya”kata Debo sambil menjabat tangan Oik.

Sementara di Gerbang sekolah
“Debo lama banget sih..”kata Patton mengeluh.
“Biet,kamu lagi lihat apa?”kata Cakka sambil melangkah ke tempat Obiet yang sedang melihat mading.
“Nih ka.Katanya 2 minggu lagi bakalan diadakan pensi.Yang boleh tampil yaitu band,tari,dance,nyanyi,drama,dll.Yang mau ikutan daftar ke ketua Osis”kata Obiet menjelaskan.
“Wah iya bener.Band kita ikutan yuk Biet?’tanya Cakka
“Aku sih setuju aja.Tapi Patton sama Debo kan belum tentu mau.Nanti aja kita tanya ke mereka”kata Obiet
“Cakka,Obiet..tuh Debo sudah datang.Ayo kita pergi sekarang”kata Patton memanggil Cakka dan Obet.
Mereka berempat pun pergi ke tempat latihan band,yaitu di rumah Cakka.

Di rumah Cakka
Setelah selesai latihan Cakka dan Obiet berencana membicarakan masalah pensi sekolah.
“Debo,Patton..denger nih aku mau ngomong.Tadi aku sama Obiet lihat di mading,katanya 2 minggu lagi akan diadakan pensi sekolah.Aku mau usul nih gimana kalau kita ikut memeriahkan pensi itu?”kata Cakka
“Aku sih setuju-setuju aja”kata Debo
“Aku juga setuju aja kok”kata Patton
“Bagus nanti aku bakalan daftarin band kita ke ketua osis”kata Obiet
“Tapi-tapi kita mau mainin lagu apa di pensi nanti?”tanya Debo
“Masalah itu sih nanti aja dibicarainnya”kata Cakka.

Sekarang kembali ke Oik
Di rumah Oik
“Oik,gimana sekolahmu?Temennya baik-baik ga?Tanya Ma’e
“Baik-baik kok.Malahan sekarang Oik udah punya temen cowok”kata Oik
“Wah.wah siapa tuh?”tanya Ma’e
“Namanya Debo.Dia temen sekelas Oik”kata Oik
“Oh begitu ya..jangan-jangan dia naksir sama kamu,Oik”kata Ma’e jahil
“Ga kok.Dia tuh cuman temen Oik”kata Oik
Oik pun segera makan makanan yang telah disiapkan Ma’e
Dan pergi ke kamarnya dan tertidur pulas.

oh ya lupa yg diatas itu judulnya Best Friend Forever karya Dwi (ICL)

nii part.2 nyaa

Di Rumah Shila
Pagi ini Shila sarapan pagi dengan wajah cemberut.Karena Papih dan Mamihnya lupa kalau hari ini adalah hari yang istimewa bagi Shila.
“Mamih,Papih.Inget ga sekarang hari apa?”tanya Shila
“Hari Selasa”kata Mamih Shila
“Ih!kok lupa sih!Sekarang kan Shila ultah”kata Shila kesal
“Ya ampun!Papih lupa .Happy birthday ya Shila”kata Papih Shila
“Tapi pih..aku punya 1 permintaan”kata Shila
“Apa Shila permintaan kamu?”tanya Papih Shila
“Pih..ultah aku hari ini dirayain ya?Kita bikin pesta pih..”kata Shila
“Hmm..boleh deh”kata Papih Shila
“Asyik..sekarang aku mau dandan dulu ya pih”kata Shila sambil berjalan ke kamarnya
Di kamarnya Shila berdandan lama sekali.
Dia meROLL poninya,memakai lipgloss,dan menghair dryer rambutnya.
Lalu setelah itu dia berangkat ke sekolah

Sekarang kita ke sekolah
Hari ini Debo datang pagi-pagi sekali ke sekolah.Dia tidak mau kejadian kemarin terulang lagi.Ketika masuk ke kelas dilihatnya kelas masih sepi.Di kelas cuman ada Patton dan Agni.
“Cie..Cie dua’an aja”kata Debo jahil
“Apasih kamu Debo”kata Agni marah
“Maaf deh maaf”kata Debo
“Tumben kamu dateng cepet?Pasti ga mau kayak kemarin lagi kan?”kata Patton
“Udahlah ga usah dibahas lagi”kata Debo
“O.iya aku boleh lihat PR kamu ya?”kata Debo memohon
“Iya.Nih liat aja”kata Patton sambil menyerahkan buku PRnya kepada Debo
Lalu masuklah Obiet,Cakka,Rahmi,Ourel,dan Irsyad
“Eh Debo.Lagi ngapain?”tanya Rahmi
“Biasa..nyontek PR”kata Debo cuek
“Aku juga mau nyontek PR ah!”kata Cakka sambil mengeluarkan buku PRnya.
“Aku juga.Aku juga”kata Ourel ikut-ikutan
Lalu masuklah Gita ke kelas.
“Eh..eh aku punya berita baru nih”kAta Gita
“Apa beritanya Git?”tanya Obiet
“Katanya kaka kelas kita Kak Shila mau ngadain pesta besar-besaran di rumahnya”kata Gita
“Wah pesta.Pasti makanan disana enak-enak”kata Rahmi
“Huu pikirannya makanan melulu”kata Gita
“Yee terserah aku dong”kata Rahmi
Lalu masuklah Shila ke kelas itu
“Perhatian Semua”kata Shila
Semua murid pun terdiam
“Hari ini aku ultah,maka hari ini bakalan diadakan pesta jam 3 sore.Kalian semua bisa dateng kan?”tanya Shila
“Bisa kak”kata Murid-murid
Ketika melihat Cakka,Shila langsung menghampiri Cakka
“Cakka kamu bisa dateng ga ke pesta aku”kata Shila centil
“Bisa kak”kata Cakka
“Bagus dong.Jangan lupa ya Cakka”kata Shila sambil berjalan keluar kelas
“Cie..Cie Cakka ditaksir kaka kelas”kata Ourel
“Cowo ganteng gitu..banyak yang naksir”kata Cakka kepedean
“Huu..”kata Teman-temannya
Lalu masuklah Oik ke kelas
“Ada apa nih ribut-ribut?”kata Oik
“Eh Oik.Tadi Kak Shila bilang hari ini jam 3 bakalan ada pesta ultah di rumahnya Ka Shila.Mmm…Ga kok..Kita tuh cuman nyorakkin ni anak narsis”kata Obiet sambil menunjuk Cakka
“Kalian bertiga lagi ngapain?”tanya Oik
“Nyontek PR”kata DEbo
“Aku juga mau ikutan ah”kata Oik dan duduk di sebleah Cakka
“Aduh..kenapa sih kalau Oik ada di deket aku,aku jadi deg-deg’an gini”kata Cakka dalam hati
“Cakka,kenapa muka kamu merah”kata Oik yang duduknya tambah dekat dengan Cakka
“Aduh..Oik.Kmu kok tambah deket sih.Bikin aku grogi aja”kata Cakka dalam hati
“Ng..nggak kok.Biasa aja”kata Cakka
Lalu bel masuk pun berbunyi.
Setelah beberapa jam belajar bel istirahat pun berunyi lagi

Sekarang kita anak-anak IC 1 yuk ah!
Di ruangan kelas 2.
“Pokoknya kalian berdua harus dateng ya”kata Shila kepada dua sahabanya yang ga kalah centil Angel dan Sivia
“Sip! Aku bakalan dandan cantik pokoknya”kata Sivia
“Aku juga pokoknya mau dandan cantik banget”kata Angel
“O.iya aku lupa cerita ke kalian.nanti di pesta aku punya rencana nih”kata Shila
“Rencana apasih?”kata Angel penasaran
“Gini.Nanti di pesta aku bakalan nembak Cowok”kata Sila
“Siapa cowoknya Shil?”tanya Sivia makin penasaran
“Cakka”kata Shila dengan suara kecil
“Hah!”kata Angel dan Sivia berbarengan
“Kenapa sih?”kata Shila
“Shila..are you kidding me?Please deh!Masa kamu naksir adek kelas kita”kata Angel
“Ya..terserah aku dong”kata Shila
“Iya deh.Terserah kamu aja”kata Angel

Sekarang kita ke IC 1 yang cowo
“Yel,kamu bakalan ke pestanya Shila ga?’kata Dayat
“Pasti dong”kata Gabriel
“Kamu semanat baget sih Yel.Atau jangan-jangan..kamu naksir Shila ya?’kataDayat
“Nggak kok”kata Gabriel dengan muka merah
“Tuh kan!Mukanya merah”kata Dayat sambil cengengesan
“Ga kok.Udah ah aku mau ke kantin dulu”kata Gabriel sambil meninggalkan dayat sendiri
“Aduh..lega.Hampir aja rahasia aku bocor”kata Gabriel dalam hati.

Kembali ke Debo,Obiet,Cakka,Patton
“Kalian serius mau pergi ke pesta Ka Shila”kata Cakka
“Iya..emang kenapa Cak?”kata Patton
“Aku kayaknya ga bisa deh”kata Cakka
“Kamu wajib Cak.Secara Ka Shila tuh ngeharapin banget kehadiran kamu”kata Obiet
“Iya Cak.Kayaknya Ka Shila suka deh sama kamu.Tapi kenapa kamu tadio bilang bisa?”Tanya Patton
“Aku tuh ga mau Ka shila..”kata Cakka
“Kenapa berhenti Cak?’kata Debo heran
“Lihat tuh.Oik lagi sama Ka Riko”kata Cakka
“Trus kenapa?Ah..kamu cemburu ya?”tanya Debio jahil
“Ga kok”kata Cakka
“Jujur aja deh Ka.Kita ga bakal bocorin rahasia kamu kok”kata Patton
“Mmm.. iya deh..”kata Cakka malu-malu
Debo,Ptton,Obiet pun tertawa terbahak-bahak
“Kenapa kalian ketawa?”kata Cakka kesal
“Lucu aja”kata Patton sambil terus tertawa

Lalu bel pun berbunyi dan mereka berempat kembali kekelas.
Sekarang adalah pelajaran Biologi.
Bu Eka menyuruh murid-murid duduk berpasangan ‘perempuan,laki-laki
Untuk itu Bu Eka menyuruh murid-murid mengambil kertas yang berisi nomor.
Bila nomornya sama berarti mereka berpasangan.Laki-laki mengambil di kotak biru sedangkan perempuan mengambil di kotak merah.
“Cakka,aku do’ain deh kamu pasangan ma Oik”kata Obiet
Lalu mereka berempat pun mengambil undian
Debo mendapat nomor 4,Cakka 1,Obiet 6,Patton 8.
“Nah sekarang yang ibu sebutkan nomornya acungkan tangan ya”kata Bu Eka
“Nomor 1″kata Bu Eka
Cakka pun mengacungkan tangan,tapi ternyata pasangan Cakka buka Oik melainkan Rahmi.Cakka pun sedikit kecewa.
Lalu beberapamenit kemudian Bu Eka berkata”Nomor 4″.
Debo pun mengacungkan tangan,Dan ternyata pasangan Debo adalah OIK….
Debo kaget sekali..begitu pula dengan Cakka,Obiet,dan Patton
Lalu Obiet berpasangan dengan Gita dan Patton dengan Agni.
Selama pelajaran Cakka terus-terusan melirik ke meja Debo dan Oik.
“Kenapa sih harus Debo yang pasangan ma Oik”kata Cakka kesal
Lalu terdengar suara Bu Eka
“Cakka kenapa kamu terus-terusan melihat ke meja Debo dan Oik”kata Bu Eka
Semua muid pun langsung melihat ke arah Cakka begitu juga dengan Debo dan Oik
“Ga kok bu”kata Cakka
“Ya sudah lanjutkan kerjanya”kata Bu Eka
Lalu bel pulang pun berbunyi dan mereka berempat pulang

Di rumah Cakka
“Jangan-jangan Debo juga suka sama Oik?”kata Cakka dalam hati
“Ah!daripada penasaran mendingan aku telepon aj”kata Cakka dalam hati
Cakka pun menelepon ke rumah Debo
Debo pun mengangkat telepon
“Ada apa Cak?Kangen ya?Nanti kan di pesta ketemu”kata Debo
“Ih!Kangen apanya.Debo,aku mau nanya sesuatu ke kamu.Tapi kamu jawab jujur ya”Kata Cakka
“Siap Bos.Mau nanya apa Bos?”kata Debo
“Kamu suka sama Oik ga?”tanya Cakka
“Weits…knp nanya begituan?Ya ga lah..Kamu aneh-aneh aja”kata Debo
“Oh…gitu.Kamu jadi ke pesta?”
“Jadi.Kamu?”tanya Debo”
“Jadi.Ya udah ya.Assalammu’alaikum”kata Cakka
“Wa’alaikumsalam”kata Debo

Kita sekarang ke Oik
“Ma’e..Oik mau pergi ke pesta utah temen Oik.Bole kan?”tanya Oik
“Boleh..boleh.Tapi jangan lama-lama ya.Sekarang kamu sini sama Ma’e dandanin biar cantik…nanti temen kamu yang namanya Debo itu jadi naksir kamu”kata Ma’e jahil
“Ih..Ma’e.Debo itu cuman temen aku”kata Oik
“Ya udah sini Ma’e dandanin”kata Ma’e sambil berjalan mengambil sisir dan bedak.
Oik pun jadi terpikir kejadian di kelas tadi saat dia bercanda dengan Debo.
“Aduh..kenapa sih aku ini?Masa aku suka sama Debo?Ga mungkin banget.”kata Oik dalam hati.

Part.3 Best Friend Forever karya Dwi ICL

nih kelanjuttannya…

Karena rumah mereka bersebelahan Debo,Cakka,Obiet dan Patton pergi ke pesta Shila barengan
Di sepanjang jalan Cakka terus-terusan melamun.Entah kenapa sejak pelajaran Biologi waktu itu Cakka sering melamun
“Cak,kamu kenapa sih ngelamun mulu”kata Obiet
Cakka pun angsung tersadar dan berkata”Eh…nggak kok Biet.Ga ada apa-apa
Obiet tahu sekali kalau Cakka berbohong,karena Obiet sudah mengenal Cakka dari SD sedangkan Debo dan Patton baru mulai mengenal saat SMP ini.
Obiet pun ikut-ikutan terdiam.
Lalu tak lama kemudian mereka pun sampai di rumah Shila
“Weits..gede banget ni rumah”kata Debo
“Huu..norak”kata Cakka
Debo,Patton,Cakka dan Obiet pun masuk ke rumah Shila
Di pesta Shila sudah menunggu Cakka dengan gelisah
“Aduh..Cakka lama banget sih”kata Shila yang mulai lelah menunggu
“Nah itu Cakka!”kata Shila ketika melihat Cakka
“Hai Cakka”kata Shila
“Hai juga Ka Shila”kata Cakka
“Cakka kita kesana yuk”ajak Shila
“Mm..mm”kata Cakka
“Udah Cak..pergi aja”kata Obiet
Cakka dan Shila pun pergi meninggalkan Debo,Patton dan Obiet
“Kita mau ngapain nih sekarang?”tanya Obiet
“Kita duduk disitu aja yuk”kata Patton sambil menunjuk kursi yang kosong.
Mereka pun duduk di kursi itu.

Sekarang kita ke..Gabriel
Gabriel duduk di kursi dengan wajah kesal.Dia kesal sekali karena melihat Cakka dan Shila sedang berdua’an.
“Kenapa Yel?”kata Zahra menghampiri Gabriel
“Ga kenapa-napa kok Ra”kata Gabriel
“Bohong ah.Ga percaya.Udah deh Yel,kamu curhat aja ke aku”kata Zahra
“Ga bisa Ra”kata Gabriel
“Kenapa?Kamu ga percaya sama aku?”tanya Zahra
“Bukan gitu Ra”kata Gabriel
“Ya udah deh.Aku mau bantuin Mamanya Shila beres-beres.Dah Gabriel”kata Zahra sambil berjalan meninggalkan Gabriel sendiri

Sekarang kembali lagi ke Debo,Patton,Obiet
“Bosen nih”kata Obiet
“Iya nih bosen”kata Patton
“Haus nih.Aku mau ngambil minum dulu ya”kata Debo
Debo pun melangkah mengambil minuman.
Ketika sedang mengambil minuman..terdengar suara yang memanggil Debo dari belakang.
“Hai Debo”kata suara itu
Dari suaranya itu Debo tahu kalau itu suara Oik’
“Hai O…”.
Omongan Debo tiba-tiba terhenti ketika melihat Oik
Oik kelihatan cantik sekali.Hal itu yang membuat Debo terpesona
“Debo kamu kenapa?”tanya Oik
“Ng..Nggak kok”kata Debo
“Oh..Menurut kamu,gimana penampilan aku?”tanya Oik
“Kamu kelihatan lebih…lebih..”kata Debo
“Ayo dong..ngomong lebih cantik”kata Oik dalam hati
“Lebih…lebih..”kata Debo
“Lebih apa?”tanya Oik semakin penasaran
“Lebih..lebih BEDA!”kata Debo asal
“Oh..gitu”kata Oik sedikit kecewa
Lalu terdengar suara Cakka
“Hai Oik!”kata Cakka
“Hai Cakka”kata Oik
“Cak bukannya kamu tadi sama Shila?”tanya Debo
“Iya.Katanya tadi dia mau…mau dandan lagi”kata Cakka berbohong
Sebenarnya Cakka itu berusaha kabur dari Shila yang terus-terusan mendekati Cakka
Lalu terdengar Suara Shila memanggil Cakka
“Cakka kamu kok lama banget sih?katanya mau ke toilet kok lama banget”kata Shila
“Loh..bukannya tadi Ka Shila tuh lagi dandan?’tanya Oik heran
“Hah!ng..AUW!kata Shila kesakitan ketika Cakka menginjak kakinya
“Mmm.Ka Shila sekarang kita ke sana yuk!”kata Cakka panik dan membawa Shila ke tempat lain
Debo pun tertawa terbahak-bahak melihat tingkah Cakka.
“Kenapa Debo?”tanya Oik
“Ga kok”Kata Debo

Kita ke tempat Cakka dan Shila
“Hah…Hampir aja aku ketahuan bohong”kata Cakka lega
“Aduduh..Cakka kenapa sih kamu nginjek kaki aku?”kata Shila sambl memegang kakinya yang kesakitan.
“Eh..eh sorry ka.Ga sengaja”kata Cakka meminta maaf
Lalu datanglah Mamih Shila menghampiri mereka berdua.
“Shila,Ayo sekarang kita tiup lilinnya”kata Mamih Shila
“O.iya mih.Ayo Cakka”kata Shila mengajak Cakka
Mamih Shila pun menyalakan lilinnya sedangkan Papih Shila membawa kue ultah dan dan pisau.
semua orang pun berkumpul menyanyikan lagu SELAMAT ULANG TAHUN
Saat pemotongan kue,kue pertama di berikan pada kedua ortunya
dan di pemotongan kue kedua Shila berkata
“Kue ini bakalan aku kasih ke seorang cowo yang spesial buat aku”
Semua orang yang hadir ke pesta kagetdengan perkataan Shila.
“Siapa Shil orangnya?”tanya teman-teman Shila
“Cowonya yaitu kamu..”kata Shila sambil menatap ke arah Cakka dan menyerahkan kuenya
“Cakka..aku tuh suka sama kamu.Aku udah lama mendam perasaan ini.Jadi..kamu mau kan jadi pacar aku?”kata Shila dengan penuh harap
Cakka sangat kaget mendengar perkataan Shila.
Dia hanya bengong melihat Shila
“Ayo dong Cakka jawab”kata Angel
“Iya Cakka jawab”kata Sivia
“Mmm…aku..aku”kata Cakka dengan sangat kebingungan
Cakka pun melirik ke arah Oik
“Gimana nih?Aku ga bisa nolak Ka Shila..Aku ga mau Ka Shila sedih.Tapi..Masa aku harus ngorbanin persaan aku sama Oik.Gimana dong?’Cakka bertanya sendiri dalam hati
Cakka pun menarik napas dalam-dalam dan berkata
“Maaf kak aku ga bisa nerima kakak”kata Cakka tegas
“Kenapa?”tanya Shila
“Ga bisa aja”kata Cakka
“Ga bisa kenapa?Atau mungkin..kamu suka sama cewe lain?”tanya Shila.
Air mata mulai membasahi pipi Shila
“Ga kok ka”kata Cakka berbohong
“Udah deh Cak.Kamu suka kan sama cewe lain?Siapa cewe itu?”tanya Shila sambil terus menangis.
“Ga ada kak”kata Cakka
“Jangan bohong!Siapa cewe itu?”tanya Shila
“Ga ada kak.Aku ga bohong”kata Cakka yang mulai terdesak
“Udah deh Cak.Kamu ga usah bohong.Siapa Cak cewenya?”kata Sivia dan Angel
“Iya Cak ngomong aja”kata Rahmi dan cahya
“Oke..oke.Aku ngaku!Aku suka Cewe lain.Puas??”kata Cakka yang mulai kesal
“Siapa Cewenya?tanya teman-temannya lagi
“Aku ga bisa ngomong”kata Cakka
“Cakka please deh.Kamu jujur dong.Emangnya kamu mau bikin Shila tambah sedih”kata Angel
“Justru kalau aku bilang,tambah bisa bikin ka Shila sedih”kata Cakka kesal
Shila yang saat itu sangat sedih pun langsung berlari ke kamarnya sambil menangis..
“Ka Shila!”kata Cakka memanggil Shila
“Shila..Shila”kata Angel dan Sivia sambil mengejar Shila
Ketika sampai di kamarnya shila langsung mengunci kamarnya dan terus menangis.
“Shil..kamu ga malu apa nangis cuman gara-gara cowo?Dimana harga diri kamu Shil?”tanya Angel yang mulai kesal karena kelakuan Shila
“Udah kalian pergi aja!Aku mau SENDIRI!!”teriak Shila dari dalam kamar.
“Ya udah.Shil…kita pergi dulu ya.Kamu tenangin diri kamu dulu.Yuk Angel”kata Sivia
Sivia dan Angel pun meninggalkan Shila.
Ketika sampai ke temat pesta tadi.
“Gimana Vi,Angel?”tanya Zahra
“Ga tahu tuh.Dia masih nangis di kamar”kata Sivia
Mendengar jawaban Angel tadi membuat Cakka tambah merasa bersalah
“Udah Cak..kamu ga salah kok”kata Patton
“Iya Cak”kata Obiet dan Debo
Angel dan Sivia pun menghampiri Cakka
“Udah Cak..kamu ga usah sedih gitu.Shila emang orangnya kayak gitu.Rada-rada cengeng”kata Angel
Lalu datanglah Papih Shila menghampiri
“Ya udah.Anak-anak sekarang kita pesta lagi”kata papih Shila
Pesta pun masih dilanjutkan walau tanpa Shila.
Cakka yang masih merasa bersalah pun menghampiri Papih Shila
“Om…maaf boleh ga kalau saya ketemu Shila.Saya mau minta maaf Om”kata Cakka
“Oh iya.Sini Om antar ke kamar Shila”kata Papih Shila
Papih Shila pun mengantar Cakka.
Ketika sudah sampai di depan kamar Shila.
“Shila nih ada Cakka mau ngomong sama kamu”kata papih Shila
“Ka Shila..maafin Cakka ya…Cakka ga maksud mau nyakitin perasaan Ka Shila”kata Cakka
“Hmm..Gapapa kok Cak.Aku juga udah gapapa”kata Shila
“Bener nih kak?”tanya Cakka
“Bener”kata Shila
“Kalau gitu buka pintunya dong ka.Kita lanjuttin lagi pestanya”kata Cakka
Shila pun membuka pintu,matanya mashi terlihat sembab.
“Ka Shila.Mulai sekarang kita sahabatan ya..?”kata cakka sambil mengulurkan tanganya “Iya..sekarang kita sahabatan”kata Shila sambil menjabat tangan Cakka
Senyum pun mulai menghiasi muka Shila
Papih Shila tersenyum melihat tingkah anaknya ini
“Sekarang,kita lanjuttin lagi pestanya”ajak Papih Shila
“Ayo”kata Shila
Mereka pun kembali ke tempat pesta.
Ketika kembali ke tempat pesta,Shila mencari sosok kedua sahabatnya Sivia dan Angel.
Ketika melihatnya Sivia dan Angel,Shila langsung berlari hendak memeluk dua sahabatnya itu.
“Angel,Sivia”kata Shila sambil memeluk dua sahabatnya itu
“Shila?”kata Angel dan Sivia berbarengan
“Maaf ya…tadi aku marahin kalian berdua”kata Shila
“Gapapa kok Shil”kata Angel
“Iya gapapa”kata Sivia
“Kita tetep sahabatan kan?”tanya Shila
“Pasti dong”kata Angel dan Svia
“Aduh..kalian pelukkan terus kaya teletubbies”kata Zahra
“Ye….terserah kita dong”kata mereka bertiga berbarengan
“O.iya kok kamu tiba-tiba Ceria lagi kayak gini?”kata Angel
“Tadi.Cakka ke kamar aku dan dia ngehibur aku dan coba tebak tadi Cakka ngomong apa?”tanya Shila
“Cakka nerima kamu?”kata sivia
“Bukan.Tapi Aku sama Cakka sekarang jadi sahabatan”kata Shila
“Oh..gitu”kata Sivia

Di tempat Cakka
“Kok kamu bisa sih ngehibur ka Shila buat balik ke pesta?”tanya Debo
“Ya bisa dong.Cakka GITU LOH”kata Cakka
“Yah..penyakit narsisnya kambuh lagi”kata Obiet
“Hehehehehe”kata Cakka tertawa.
Lalu mereka pun melanjutkan pestanya dengan gembira.
Lalu setelah jam 5 sore pesta selesai dan mereka pun pulang.

Ketika di jalan menuju rumah
“Hahaha muka kamu lucu banget Cak..pas ditembak Ka Shila,kamu mangap gitu kayak gini”kata Obiet sambil meniru muka Cakka
“Hahahhaa..Ga kayak gitu banget kale..”kata Cakka
“Bener kok kayak gitui”kata Obiet
“Bener-bener”kata Debo samabil tertawa
“O.iya kan tadi aku ngobrol sama Ka Dayat(ketua OSIS),katanya kalau mau tampil di pensi kita harus audisi dulu”kata Cakka
“Kapan Audisinya Cak?”tanya Patton
“Hari Sabtu nanti”kata Cakka
“Ya udah besok kita latihan aja yuk”kata Obiet
“Oke”kata Cakka,Patton,dan Debo
Akhirnya mereka pun sampai di rumah mereka masing-masing.

Di rumah Debo
“Gimana de pestanya?”tanya Mamang Adi
“Rame kok Mang”kata Debo
“Mama mana Mang?”tanya Debo
“Lagi masak di dapur”kata Mamang
Debo pun segera ke dapur
“Mama lagi ngapain?”tanya Debo
“Masak.Dede gimana pestanya?”tanya Mamah Debo
“Rame”kata Debo
“Dede sekarang mandi ya.Udah itu makan”kata Mama Debo
“Iya ma”kata Debo
Debo pun pergi ke kamar mandi dan mandi.

Di rumah Obiet
“Biet baru pulang?Gimana pestanya?”tanya ayah Obiet
“Iya yah.Pestanya Lumayan rame kok yah”kata Obiet
“Kamu kenapa capek?”tanya Ayah Obiet lagi
“Iyayah,Obiet ke kamar dulu ya..mau istirahat”kata Obiet
Badan Obiet serasa panas sekali,dan dia pun mersa pusing.
Setelah beberapa lama istirahat,Ayah Obiet masuk ke kamar da membangunkan Obiet.
“Obiet..biet bangun.Ayo kita makan malam”kata Ayah Obiet
“Aduh yah..Obiet ngerasa pusing banget”kata Obiet
“Ya ampun..badan kamu panas sekali”kata Ayah Obiet.
Ayah Obiet pun segera mengambil Termometer dan menyimpannya di ketiak Obiet.
Setelah beberapa menit,Ayah Obiet pun mengambil termometer itu lagi.
“Ya ampun Obiet.Panas kamu 38 derajat.Ayah buatkan bubur dulu ya.Kamu istirahat lagi saja”kata Ayah Obiet
Obiet pun beristirahat lagi di kamarnya.
Lalu setelah membuatkan bubur Ayah Obiet masuk ke kamar Obiet lagi.
“Obiet..bangun nak.Ini Ayah sudah buatkan bubur buat kamu.Kamu makan ya”kata Ayah Obiet
Obiet pun terbangun dan memakan bubur itu.
“Nah sekarang kamu tidur lagi..Besok kamu tidak usah sekolah dulu kan masih sakit”kata Ayah Obiet
Obiet pun langsung teringat kalau besok dia,Debo,Patton dan Cakka akan latihan band.
“Tapi yah…besok Obiet mau latihan band”kata Obiet
“Ya sudah..kamu telepon temen kamu saja,bilang kalau kamu ga bisa latihan”kata Ayah Obiet
Obiet pun segera menelepon Cakka
“Halo,Cakkanya ada?”kata Obiet
“Ini Obiet ya?Cakkanya ga ada biet.Dia lagi pergi sama Ayah”kata Ka Elang
“Oh..gitu ya kak.Makasih kak
lalu dia pun menelepon Patton
“Halo,Pattonnya ada?
“Dek Pattonnya ga ada.Dek Patton lagi les.Ini siapa?
“Ini Obiet.Ini Bi Minah ya?”kata Obiet
“Iya.Dek Obiet ada pesan ga buat Dek Patton?
“Nggak bi.Nanti saja saya telepon lagi.Makasih”kata Obiet
lalu Obiet pun menelepon Debo
“Halo,Debonya ada?kata Obiet
“Ada.Tunggu sebntar ya”kata Mamang Adi
“Halo”kata Debo
“Halo Debo ini Obiet”kata Obiet
“Ada apa biet?”tanya Debo
“Gini Debo.Aku besok ga bisa sekolah soalnya aku rada-rada panas..Jadi,kamu izinin aku ke Bu Uci ya..Trus kamu bilang ke Cakka ma Patton aku ga bisa latihan”kata Obiet
“Oh..Gitu.Iya nanti aku sampein.Cepet sembuh ya biet”kata Debo
“Makasih ya Debo”kata Obiet dan menutup telepon
Setelah menelepon Obie pun kembali beristirahat.

Bagaimana reaksi Cakka dan Patton kalau tahu Obiet tidak bisa latihan band?
Tunggu kelanjuttannya di BEST FRIEND FOREVER part four

Best Friend Forever Part.4 karya Dwi ICL

Keesokkan harinya di rumah Zahra
“Huahm….udah pagi”kata Zahra sambil menguap
Lalu Zahra pun segera mandi dan sarapan pagi
“Mbok,Papa sama Mama kemana?tanya Zahra saat sarapan pagi.
“Barusan aja pergi,katanya mau ada meeting penting”kata Mbok Minah
Zahra pun mendesah kesal mendengar jawaban dari Mbok Minah.Setiap hari Papa dan Mamanya selalu sibuk.Pergi pagi pulang malem.Tidak pernah ada waktu yang tersisa untuk mengurus Zahra.
“Ayo Non…dimakan nasi gorengnya”kata Mbok MInah
Zahra pun melahap habis nasi gorengnya dan segera berangkat ke sekolah dengan diantar sopir pribadinya.
Saat di perjalanan HP Blackberry Zahra berdering.Ternyata ada telepon masuk.Zahra pun mengangkatnya
“Halo?”kata Zahra
“Halo Ra.Ini Gabriel.Kamu lagi dimana?”tanya Gabriel
“Lagi dijalan Yel.Emangnya kenapa Yel?”tanya Zahra
“Nanti deh aku kasih tau.Kamu cepetan ya ke sekolah”kata Gabriel
Telepon pun terputus.
Dalam hati Zahra berpikir”Tumben banget Gabriel nelepon…Apa jangan-jangan ada hal penting yang mau dia ceritain tapi apa ya?”

Sekarang kita ke sekolah..
“Oh…jadi Obiet ga bisa sekolah karena sakit?”kata Cakka
“Iya Cak”kata Debo
“Mmm….gmana kalau sekarang kita jenguk Obiet yuk”kata Patton
“Terus..latihan kita gimana?”tanya Debo
“Ah…itu kan bisa ditunda.Aku setuju nih ma kamu,Patton.Debo setuju?”tanya Cakka
“Setuju dong”kata Debo
Mereka pun sepakat akan menjenguk Obiet
Lalu datanglah Rahmi menghampiri mereka….
“Kalian bertiga di panggil Ka Dayat tuh”kata Rahmi
“Di panggil buat apaan?”tanya Patton
“Ga tahu”kata Rahmi
Lalu Debo,Cakka,Patton pun pergi ke tempat Ka Dayat
“Kak,ada apa manggil kita?”tanya Cakka
“Oh..gini.Kalian mau ikutan audisi band kan?Nih isi formulir pendaftarannya”kata Dayat sambil menyerahkan formulirnya pada Cakka,Debo,dan Patton
“Loh?Obiet mana?”tanya Dayat
“Obiet sakit kak.Sini kak formulirnya biar aku yang kasihin”kata Cakka
Dayat pun menyerahkan formulir pendaftaran pada Cakka.

Sekarang kembali ke Zahra
Sesampainya di sekolah Zahra segera pergi ke kelas.
Disana Gabriel sudah menunggu dengan gelisah.
“Hai Yel”kata Zara
“Hai Ra.Duduk sini Ra”kata Gabriel sambil mempersilahkan Zahra duduk di sebelahnya
“Mau cerita apa Yel.Tentang keluarga kamu lagi?”kata Zahra
“Bukan”kata Gabriel
“Tentang apa dong?”tanya Zahra
“Tapi..janji ya.. ga akan ketawa setelah aku bilang tentang apa”kata Gabriel
“Iya janji..Emangnya tentang apa sih Yel?”tanya Gabriel
“Tentang……….Cewe”kata Gabriel
Zahra yang kaget mendengar jawaban Gabriel,tidak sanggup menahan ketawa dan dia pun tertawa terpingkal-pingkal
“Ih!Zahra kan aku udah bilang jangan ketawa!”kata Gabriel kesal
“Hahaha sorry..sorry.Emangnya kamu lagi naksir cewe Yel?Siapa sih cewenya?”tanya Zahra
Gabriel pun membisikkan jawabannya.
“HAH!KAMU SUKA SAMA SHI…”kata Zahra dengan suara keras
“Sst….Kamu jangan gede-gede dong suaranya.BIsa-bisa semua orang tahu”kata Gabriel
“Habis…aku kaget banget”kata Zahra
“Huh..norak”kata Gabriel
“Eh..eh Yel.Tuh ada Shila.Kamu ajak ngobrol gih.!”kata Zahra sambil melihat ke arah Shila yang baru masuk.
“Ngobrol apaan?”kata Gabriel
‘Ngomong apa aja.Traktir dia makan baksonya Mang Didin aja”kata Zahra
“Ga ah…malu”kata Gabriel
“Ya udah ya..aku bantuin.Shila…Shil”.Omongan Zahra terputus ketika Gabriel mendekap mulutnya.
Tetapi sayangnya Shila pun sudah terlanjur dengar dan menghampiri mereka berdua
“Ada apa Ra?”tanya Shila
Gabriel terus saja mendekap mulut Zahra
“Yel…jangan gitu dong.Zahra kan mau ngomong”kata Shila
Gabriel pun melepaskan Zahra
“Gini Shil…Kata Gabriel,dia mau ngomong sesuatu sama kamu”kata Zahra
“Ngomong apa Yel?”tanya Shila
“Ah! daripada ganggu aku ke tempatnya Sivia dulu ya”kata Zahra pergi
Zahra pun meninggalkan Shila dan Gabriel.
“Ngomong…….”kata Gabriel
“Ngomong apa Yel?”tanya Zahra
“Ngomong…aku..”kata Gabriel
Dari jauh Zahra berbicara dalam hati”Ayo Yel..Ajak dia makan bakso Mang Didin”.
“Aku…….suka”kata Gabriel
“Suka apa sh Yel?”tanya Shila penasaran
“Aku….suka……..BAKSO BUATAN MANG DIDIN”kata Gabriel dengan suara keras
“Terus kenapa?’tanya Shila
“Aku….mau…”kata Gabriel
“Gabriel mau traktir kamu makan bakso”kata Zahra sambil berjalan menghampiri mereka berdua
“Oh..kamu beneran mau traktir aku bakso?”tanya Shila
Gabriel pun hanya mengangguk-anggukkan kepala
“Oh…makasih banget ya Yel”kata Shila dengan wajah senang
“Iya..kutunggu ya di tempat baksonya Mang Didin”kata Gabriel
Zahra pun kembali ke bangkunya
“Aduh..Lega.Ra makasih ya”kata Gabriel
“Sama-sama Yel”kata Zahra
“O.iya Ra.Ada ga di sekolah ini Cowo yang kamu taksir?Kamu kan jarang banget cerita-cerita tentang cowo ke aku”kata Gabriel
“Belum ada Yel”kata Zahra kelihatan murung
“Kamu masih belum bisa ngelupain mantan kamu ya…Si Riko?”tanya Gabriel
“Kayaknya sih Yel..”kata Zahra
“Lama-lama…aku yakin kok kamu pasti bisa lupain dia”kata Gabriel
“Makasih ya Yel”kata Zahra tersenyum kembali.

Kembali ke kelas satu
“Hai Oik”sapa gita dan Rahmi
“Hai Git..Hai Rami”kata Oik
“Lagi ngapain Ik?”tanya Rahmi
“Lagi baca buku aja”kata Oik
“Eh..eh Oik.Kan kamu tuh udah 3 hari nih dsini.Pasti kamu kan udah hapal anak-anak kelas kita.Ada yang kamu suka ga cowonya?”tanya Gita
“Hah?Ga ada kok”kata Oik
“Masa?”kata Rahmi
“Bener..”kata Oik
“Eh..eh Oik Tapi kayaknya Si Cakka naksir sama kamu deh Oik”kata Gita
“Gak mungkin ah…Aku ga percaya”kata Oik
“Tahu kan waktu pelajaran Biologi..Cakka tuh terus-terusan melihat ke meja kamu”kata Rahmi
Oik pun teringat akan perkataan Bu Eka waktu itu.
“Mana tahu..dia tuh lagi ngeliatin Debo”kata Oik
“Ga ah..ga mungkin.Soalnya aku lihat dari sorot matanya dia tuh kelihatan cemburu”kata Rahmi
Oik pun hanya terdiam
“Eh tuh ada Debo”kata Gita
“Hah?mana-mana?”tanya Oik
“Ah…kamu naksir Debo ya?”kata Rahmi
Lalu tiba-tiba bel masuk pun berbunyi jadi terpaksa pembicaraan mereka di hentikan.

Setelah 2 jam belajar,bel istirahat pun berbunyi lagi
Sekarang kita lihat Gabriel
“Aduh..Shila mana ya?”kata gabriel sambil menungggu dengan gelisah
Tiba-tiba datanglah Shila ke tempat itu
“Hei..Gabriel.Udah nunggu lama?”kata Shila
“Ga kok.Ayo duduk”kata Gabriel
“Shil..kamu mau pesen apa?”kata Gabriel menawarkan.
“pesen Mie Bakso aja deh”kata Shila
“Aku juga sama ya Mang”kata Gabriel
“Yel…tumben kamu traktir aku..dalam rangka apa nih?’tanya Shila
“Ga kok…aku cuman mau traktir aja”kata Gabriel
“Gabriel baik banget ya…Biasanya cowo yang traktir aku pasti ada maunya..kalau dia ga”kata Shila dalam hati
“Loh?kok aku jadi mikirin Gabriel gini sih?”kata Shila lagi dalam hati
“Shil…kamu kenapa?”kata Gabriel
“Ng..Nggak kok”kata Shila
Lalu Mang Didin pun akhirnya selesai membuat mienya dan meletakkan mie itu di meja.
Dan Gabriel dan Shila pun memakan mie itu.
Setelah selesai makan,Gabriel pun membayar dan mereka berdua kembali ke kelas
“Yel…Aku mau nanya ke kamu.Boleh kan?”kata Shila
“Nanya apa Shil?” kata Gabriel
“Zahra itu pacar kamu?”tanya Shila
“Bukan kok.Dia cuman sahabat aku”kata Gabriel
“Hmm…gitu”kata Shila
Mereka pun kembali ke kelasnya
Sesampainya di kelas..Shila dan Gabriel kembali ke tempat duduknya masing-masing.

Kita ke Shila…
“Shila…kamu abis darimana sih?”tanya Sivia
“Abis ditraktir Bakso sama Gabriel”kata Shila
“Wah..wah.Jadi kamu sekarang udah pindah hati ke Gabriel?”tanya Angel
“Ga tahu”kata Shila yang masih bingung dengan perasaannya

Kita kembali ke Debo,Cakka dan Patton
“Kalau kita jenguk Obiet..kita harus beliin sesuatu buat dia”kata Debo
“Kita satuin aja yuk duit kita.Yah..aku cuman punya 3000″kata Patton
“Huu….dasar miskin”ejek Cakka
“Emangnya kamu punya duit brapa Cak?”tanya Patton
Cakka pun mengeluarkan duit yang ada di kantungnya,Di kantung celana dia mendapat uang 1000,dan di kantung baju ada duit 1000.
“Cuman 2000″kata Cakka malu
“Hu…miskinan kamu”kata Patton
“Ya udah..nih aku punya 5000.Nanti kita liat,kita mau beli apa.Kita mampir dulu aja di supermarket depan sekolah”kata Debo
“Setuju”kata Cakka dan Patton

Ke tempat Oik
“Oik…kamu tadi belum jawab pertanyaan aku”kata Rahmi
“Pertanyaan yang mana?”kata Oik pura-pura tidak tahu
“Yang kamu naksir Debo atau ga?”tanya Rahmi
“Ga taw”kata Oik
“Loh kok ga taw sih?”kata Rahmi
“Aku juga ga taw perasaan aku ke Debo kayak gimana”kata Oik
“Oh…gitu.Tapi kalau kamu suka Debo,aku setuju-setuju aja kok.”kata Rahmi
“Udah deh…Mi.Ayo ah kita balik ke kelas”kata Oik
Oik dan Rahmi pun kembali ke kelas.
Ketika sampai di kelas Rahmi dan Oik menghampiri Cakk,Debo dan Patton yang sedang ngobrol
“Lagi ngobrolin apa nih?”tanya Rahmi
“Eh rahmi..eh Oik.Kita tuh mau jenguk Obiet ke rumahnya”kata Debo
“Oh…Kita berdua boleh ikut kan?”kata Rahmi
“Boleh aja”kata Cakka
“Boleh..boleh”kata Patton
“Pasti boleh dong”kata Debo
“Asyik….”kata Rahmi
“Tapi…kalian berdua harus ikutan patungan buat beli sesuatu untuk Obiet”kata Cakka
“Iya nih.Uangnya”kata Rahmi sambil menyerahkan uang 10.000
“Weits..banyak banget”kata Debo
“Nih duitnya Cakka”kata Oik sambil menyerahkan uang 10.000
“Hore…kekumpulnya banyak nih”kata Cakka senang.
“Nanti pulang sekolah kita ngumpul di gerbang ya”kata Patton
“Iya”kata yang lainnya.
Bel masuk pun berbunyi lagi,Mereka berlima pun kembali ke bangkunya masing-masing

Pukul 13.00 bel pulang pun berbunyi.
Anak-anak berhamburan keluar kelas..
“Semuanya udah pada kumpul nih”kata Cakka di depan gerbang sekolah mereka
“Oik belum Cak”kata Rahmi
mereka pun menunggu Oik datang.
Lalu beberepa menit kemudian Oik pun datangi
“Sorry ya aku telat”kata Oik
“Gapapa kok.Ayo pergi”kata Cakka
Mereka pun pergi ke supermarket depan sekolah mereka
“Kita beli apa ya?”kata Patton
“Beli COCA COLA aja”Kata Debo
“Kamu mau bikin Obiet tambah sakit”kata Patton melotot
“Sorry deh.Aku kan cuman bercanda”kata Debo
“Beli apa dong?”kata Rahmi
“Beli roti aja yuk”kata Oik
“Setuju”kata Debo dan Cakka berbarengan.
“Aku juga setuju”kata Rahmi
“Aku juga”kata Patton
Mereka pun membeli Sebungkus roti sobek untuk Obiet.
“Beli apalagi ya?tanya Debo
“Kita beli buah aja yuk”kata Oik
“Beli buah dimana?”tanya Cakka
“Aku tahu.Di Pasar Mas aja.Kan arahnya sama dengan arah ke rumah Obiet”kata Patton
“Iya ya”kata Debo
Lalu Rahmi pun membayar roti sobeknya dan berangkat pergi ke pasar Mas.

Ketika sedang di jalan,tiba-tiba dari belakang ada anak-anak nakal yang bersepeda merebut roti sobek itu dari rahmi.
Akhirnya roti sobek itu terlepas dari pegangan rahmi dan mereka berhasil membawanya.
Debo,Patton,Cakka,Rahmi,Oik segera mengejar anak-anak tersebut tetapi sayangnya anak-anak tersebut sudah pergi jauh.
“Sekarang gimana dong?Rotinya udah dibawa kabur”kata Rahmi sedikit merasa bersalah
“Udah lah….Kita biarin aja rotinya”kata Cakka
Mereka pun kembali berjalan.Akhirnya mereka pun sampai di Pasar Mas
Mereka membeli buah jeruk sebanyak 1 kg.
“Sekarang ayo kita ke rumah Obiet”kata Cakka
Lalu mereka pun pergi menuju rumah Obiet.

Sesampainya di rumah Obiet,mereka langsung mengetuk pintu.Lalu Ayahnya Obiet pun membuka pintunya.
“Loh teman-teman Obiet kan?Ada apa kesini?”kata ayah Obiet
“Kita mau jenguk Obiet om”kata Mereka berlima
“Oh..masuk-masuk.Obietnya lagi di kamar”kata Ayah Obiet sambil mengantar mereka berlima ke kamar Obiet
Ternyata Obiet masih tidur.Ayah Obiet pun membangunkan Obiet
“Biet…bangun itu ada teman-teman kamu menjenguk kamu”kata Ayah Obiet
Obiet pun terbangun
“Loh..Debo,Cakka,Patton,Rahmi,Oik?”kata Obiet dengan suara yang lemas.
“Obiet kita kesini mau jenguk kamu”kata Cakka
“Ini kita bawakan sesuatu buat kamu Biet”kata Rahmi sambil menyerahkan jeruknya kepada Obiet
“Makasih ya”kta Obiet dan meletakkan jeruknya di meja
“Kamu gimana Biet sekarang?Udah rada mendingan?”tanya Debo
“iya sudah rada-rada mendingan daripada kemarin.Temen-temen makasih ya sudah jenguk aku.Tapi…Latihan bandnya gimana?”tanya Obiet
“Ah..latihan band bisa kapan-kapan”kata Patton
“Kalian punya band?”tanya Oik
“Iya punya”kata Obiet
“O.iya Biet..tadi Ka Dayat ngasih kita formulir ini.Ini formulir buat audisi kita nanti”kata Cakka sambil menyerahkan formulirnya pada Obiet.
“Oh…”kata Obiet lalu menaruh formulirnya di mejanya
“Ini Biet.Aku pinjamin buku aku.Biar nanti kamu ga ketinggalan pelajaran”kata Oik.
“Makasih ya Oik”kata Obiet smbil menaruh buku Oik di mejanya.
“O.iya Biet.Tadi asalnya kita mau ngasih kamu roti sobek juga tapi tadi diambil sama anak-anak nakal”kata Rahmi
“Gapapa kok.Aku juga udah seneng kalian mau dateng ke rumah aku”kata Obiet
“Udah jam 3 nih…aku harus pergi les”kata Patton
“Iya..aku juga mau pulang.Takut kesorean”kata Debo
“Iya..aku juga mau bantu-bantu Ma’e”kata Oik
“Ya udah ya Biet.Kita mau pamit pulang.Semoga kamu cepat sembuh ya”kata Cakka
Mereka berlima pun pulang
“Biet..teman-teman kamu baik ya”kata Ayah Obiet
“Iya yah”kata Obiet
“Kamu istirahat lagi deh.Biar besok bisa sekolah”kata Ayah Obiet
Obiet oun tidur kembali

Segini dulu ya….
nantikan kelanjutannya di BEST FRIEND FOREVER part five

hy windy! d tambah donx critanya, biar tambah rame!:p

bgus bNgEt sich critax,,part fivex kpn nich dah g sbr nggux

cpetan donk
oh ya k’,Q pngen mnta izin bwt ngetik critax truz Q JADiin buku crita
coz tmen2 pd pngen baca,tp g tw cra bka critax,n pngen bwa hp k skul,g bisa c0z ntar ditgkp lg ma guru,jd Q PNgen ngeprintx spy tmen2 bisa baca.blh yaCH

klo mw ngetik crita, ke emailku aja

windyidolacilik2lovers@gmail.com

tulis aja y..

k’,kok lama bnget sich,part fivex?kpn nich kluarx?g sbar nich,dr kmrn Q BUka tp cman mpe part.fourx truz,,
oh ya k’,Q ngirim crita k emailx k” kok g bisa tekrm sich?antrii�ii truz,knp tuch ka’?

Best Friend Forever part.5 karya Dwi ICL

Nih lanjutannya…

Keesokkan harinya di rumah Obet
“Biet..gimana keadaan kamu?”tanya Ayah Obiet kepada Obiet yang baru bangun
“Udah sehat yah.Pokoknya sekarang Obiet mau ke sekolah”kata Obiet ceria
“Wah,bagus kalau gitu.Sana kamu mandi dulu”kata Ayah Obiet
Obiet pun segera mandi lalu dia pun sarapan
“Yah..masakan ayah enak banget”puji Obiet
“Makasih biet..Ayo cepat habiskan,nanti kamu terlambat”kata Ayah Obiet
Obiet pun melahap habis makanannya.
Tiba-tiba terdengar suara ketukan pintu.
Obiet pun membuka pintu.Lalu terlihat Debo berdiri di belakang pintu.
“Hai Biet…mau berangkat ke sekolah”kata Debo sambil tersenyum
“Hai Debo..iya..aku mau berangkat sekarang”kata Obiet
“Berangkat bareng yuk”kata Debo
“Ayo.Yah..aku berangkat ke sekolah dulu ya”kata Obiet
“Iya..hati-hati dijalan”kata Ayah Obiet
Obiet dan Debo berangkat ke sekolah bersama

Di rumah Shila
“Shila..cepetan dandannya nanti terlambat”teriak Mamih Shila dari ruang tamu
“Bentar mih…Rambut Shila belum kering”kata Shila yang sedang menghair dryer rambutnya.
“Cepat Shila!”kata Mamih Shila
“Iya..mih..”kata Shila
Shila pun segera keluar dari kamarnya dan segera pergi ke sekolah
Dari kemarin Shila bingung sekali.
Dia terus memikirkan tentang perasaannya kepada Gabriel.
“Kok Gabriel baik banget ya ke aku?Apa jangan-jangan dia naksir sama aku?Ah!Ga mungkin.Shila…Shila kamu mikrnya aneh banget sih”kata Shila dalam hati.
Lalu beberapa menit kemudian Shila sampai di sekolah.
“Ah! ngapain sih aku pikirin Gabriel melulu?”kata Shila dalam hati sambil berlari
Lalu tanpa di sengaja Shila menabrak seseorang yang berada di depannya,sehingga membuat dirinya dan orang itu terjatuh
“Eh…eh maaf-maaf.Aku ga sengaja”kata Shila
Orang itu pun memalingkan wajahnya ke Shila.Shila kaget sekali melihat siapa orang yang ditabraknya.
“Gabriel?”kata Shila
“Shila?”kata Gabriel
Mereka pun saling bertatap-tatapan selama beberapa menit
“Eh..eh sorry ya.Aku ga sengaja nabrak kamu”kata Shila langsung tersadar
“Eh.gapapa kok”kata Gabriel langsung berdiri
“Yel..kamu mau kemana?”tanya Shila ketika melihat Gabriel membawa sebuah buku ditangannya
“Ke perpus.Mau ngembaliin buku”kata Gabriel
“Aku ikut ya”kata Shila
Gabriel pun kaget mendengar perkataan Shila
“Ikut??boleh..boleh”kata Gabriel senang
“Asyik..ayo kita ke perpus”kata Shila
Gabriel dan Shila pun pergi ke perpus.

Ternyata tanpa disadari oleh mereka berdua,Zahra sedang memperhatikan mereka dari jauh
“Wah..Sekarang Gabriel udah mulai berani ngedeketin Shila”kata Zahra sambil seyum-senyum sendiri
Lalu terdengar orang memanggil Zahra dari belakang
“Hai Ra”kata orang itu.
Dari suaranya Zahra tahu siapa yang memanggilnya itu
“Hai Riko”kata Zahra
“Kamu lagi ngapain?”tanya Riko
“Ga lagi ngapa-ngapain.Emang kenapa?”kata Zahra
“Mm..kamu hari Sabtu nanti ada acara ga?”tanya Riko
“Ga ada.Emang kenapa Ko?”tanya Zahra lagi
“Aku…mau ngajak kamu nonton.Kamu bisa kan?”tanya Riko
“Nonton apa?Nonton layar tancep?”kata Zahra asal
“Ya ga lah.Hahahahaha…..Nonton Bioskop”kata Riko sambil tersenyum
“Aduh..senyumnya benar-benar mengahanyutkaaan”kata Zahra dalam hati
“Bisa ga Ra?”tanya Riko
“Bisa…bisa”kata Zahra
“Ya udah.Kamu beneran mau kan?”kata Riko
“Iya”kata Zahra
Riko pun meninggalkan Zahra sendirian…

Riko pun kembali ke kelas
di kelas Sion dan Kiki sudah menunggu
“Gimana Ko.Berhasil?”tanya Septian
“Berhasil dong”kata Riko
“Lo jahat baget sih Ko,ngerjain si Zahra”kata Kiki
“Biarin aja…Tahu ga.tadi…pas aku ajakin mukanya si Zahra tuh kayak yang seneng banet”kata Riko sambil tertawa.
Begitu pula dengan Septian dan Kiki,mereka juga ikut tertawa.

Di kelas satu
“Hai Obiet,hai Debo”kata Cakka ketika melihat Debo dan Obiet masuk ke kelas
“Hai Cak”kata Obiet dan Debo
“Patton mana?”tanya Obiet
“Tadi dia sama Agni dipanggil sama Bu Eka”kata Cakka
“Oh..O.iya latihan band jadinya kapan?”tanya Debo
“Ga tahu tuh”kata Cakka
“Gimana kalau..hari ini aja”kata Debo
“Aku sih bisa”kata Cakka
“Aku juga”kata Obiet
“Ya udah..nanti aja deh kita tanyain ke Patton.Dia bisa atau ga”kata Debo
Lalu masuklah Patton ke kelas dengan muka murung
“Kenapa ton?tanya Obiet heran
Patton tidak menjawab.Dia hanya terdiam.
“Kamu kenapa sih?”tanya Debo
“Iya…kamu kenapa Patton?”tanya Cakka
“Pensi sekolah ga jadi diadain”kata Patton
“APA?”kata Debo,Cakka,Obiet berbarengan
“Iya…kata kepsek kita Bu Ira,pensi sekolah ga usah diadain soalnya hanya menganggu anak kelas 3 yang mau ujian”kata patton
“Ya..ga boleh gitu juga dong”kata Cakka dengan muka kesal
“Iya..aku ga setuju tuh sama Bu Ira”kata Debo
“Hmm…gimana kalau kita ngomong langsung aja sama Bu Ira”kata Obiet
“Maksud kamu?”tanya Patton
“Gini kita bilang langsung ke Bu Ira..kalau kita tuh pengen banget diadain pensi.Mana tahu..Bu Ira mau mengubah keputusannya”kata Obiet
“Setuju”kata Debo,Patton dan Cakka
“Ayo sekarang kita ke ruang kepsek”ajak Obiet

Mereka berempat pun pergi ke ruang kepsek
Sesampainya di ruang kepsek.
Mereka pun mengetuk pintunya.
“Masuk”kata Bu Ira
Debo,Patton,Cakka,dan Obiet pun masuk
“Ada apa kalian berempat kesini?kqta Bu Ira
“Kita pengen ibu masih mengadakan pensi di sekolah kita”kata Debo
“Maaf anak-anak tapi keputusan ibu sudah bulat”kata Bu Ira
“Tapi bu..”kata Obiet
“Ya obiet?”kata Bu Ira
“Kita pengen banget bu diadakan pensi”kata Obiet
“Ya bu ya… boleh kan?”kata Cakka
“Ya bu?”kata patton
“Baik.baik”kata Bu Ira akhirnya
“Hore.”kata Debo,Obiet,Cakka,dan Patton
“Tapi..saat pensi tidak boleh terjadi keributan.Janji?”kata Bu Ira
“Janji bu”kata Debo,Patton,Obiet dan Cakka
“ya sudah..sekarang kalian kembali ke kelas”kata Bu Ira
“Iya Bu..Permisi”kata Cakka,Debo,Patton dan Obiet.
Lalu mereka pun kembali ke kelas.

Sekarang kita kembali ke Gabriel dan Shila
“Yel..udah jam segini.Kita balik ke kelas yuk”kata Shila
“Bentar..aku mau ke WC dulu”kata Gabriel
Lalu Gabriel pun pergi ke WC
Tapi langkah Gabriel terhenti ketika melihat Riko,Septian dan Kiki disana.Gabriel pun mengupin pembicaraan mereka
“Terus..terus lo ngomong apa lagi Ko?”kata Septian
“Gue bilang nanti Sabtu gue sama dia bakalan ke bioskop itu”kata Riko sambil tertawa.
“Hahaha…Tapi Zahra kok mau aja ya lo bo’ongin.Padahal kan dia tahu lo tuh suka nyakitin dia”kata Kiki
“Hah?Zahra?”kata Gabriel kaget mendengar nama sahabatnya disebut-sebut
“Ya mana gue tahu.Dianya aja kali yang bodo”kata Gabriel
“Tapi gue suka kata-kata lo Ko.Pas lo bilang ke Zahra kalau lo mau ngajak dia nonton”kata Kiki
“Oh..aku ngerti sekarang.Jadi..Riko ngebo’ongin Zahra kalau dia mau ngajak Zahra nonton.Emang kurang ajar tuh Riko”kata Gabriel kesal
Gabriel pun tidak jadi pergi ke WC dia kembali ke tempat Shila
“Yel..kamu kenapa?”tanya Shila
“Ga Shil..ayo kita ke kelas”kata Gabriel dengan muka murung
Gabriel dan Shila pun kembali ke kelas.
Gabriel pun ingin memberitahukan yang dia dengar kepada Zahra.Tetapi…bel masuk pun berbunyi sehingga di tidak sempat bilang.

Kembali ke kelas satu
Setelah beberapa jam belajar.Bel istirahat pun berbunyi
“Untung aja…Bu Ira mau nerima usul kita”kata Patton
“Iya ya…O.iya Ton.Aku,Cakka sama Obiet rencananya mau latihan band sekarang kamu bisa ga?”tanya Debo
“Bisa..bisa”kata Patton
“Bagus..tuh Cakka sama Obiet!”kata Debo
Mereka berdua pun menghampiri Cakka dan Obiet
“Hai Cakka,Hai Obiet”kata Debo dan Patton
“Hai”kata Cakka dan Obiet
“Cakk,Biet kita mau latihan band hari ini.Untunglah aku bisa kok latihan hari ini”kata Patton
“Bagus..bagus.Sepulang sekolah kita ngumpul di gerbang ya”kata Cakka
“Iya”kata Patton
“Aduduh..Ton aku mau ke WC dulu ya”kata Debo
“Iya.Aku duluan ke kelas ya”kata Patton
Debo pun pergi ke WC yang terletak di sebelah taman.
Saat melewati taman Debo mendengar suara dua orang yang sedang bertengkar.
Ternyata mereka adalah Gabriel dan Zahra
Debo pun mendengarkan pertengkaran mereka
“Udah deh Yel!Kamu tuh jangan fitnah si Riko terus.Dia tuh ga mungkin nge bo’ongin aku”kata Zahra
“Ra…aku denger sendiri omongan si Riko itu di WC”kata Gabriel
“Udah lah..Aku ga percaya lagi sama KAMU!!”kata Zahra sambil berjalan meninggalkan Gabriel
Debo yang merasa kasihan pun menghampiri Gabriel
“Kak..”kata Debo
“Loh Debo?Kamu dengerin omongan aku sama Zahra ya?”kata Gabriel
“Maaf kak.Aku ga sengaja denger”kata Debo
“Memangnya kak Gabriel sama Ka Zahra marahan kenapa?”kata Debo
“Zahra tuh ga percaya sama aku,Bo.Masa dia lebih percaya sama Si Riko daripada aku sahabatnya sendiri”kata Gabriel kesal
“Kak Riko?Bukannya Ka Riko itu mantannya Ka Zahra?”kata Debo dalam hati
“Debo kamu kenapa?”tanya Gabriel ketika melihat Debo melamun
“Ga kok kak.Kak Gabriel ga usah sedih deh.Ka Zahra nanti juga bakalan baik lagi ke Kakak.Percaya deh sama Debo”kata Debo
“Iya.Debo makasih ya udah ngehibur kakak”kata Gabriel
“Sama-sama kak.Kak aku pergi dulu ya..aku mau ke WC udah kebelet”kata Debo
Debo pun segera pergi ke WC.Lalu dia pun kembali ke kelas.
Lalu bel masuk pun berbunyi lagi.
Lalu mereka pun kembali belajar.
Setelah beberapa jam mereka pun pulang.

Kembali ke Zahra.
Saat ini Zahra keluar kelasnya sendirian padahal biasanya di bersama Gabriel
Tiba-tiba dari belakang ada yang memanggilnya
“Hai Ra”kata Orang itu
“Hai Riko”kata Zahra senang
“Kita pulang bareng yuk”kata Riko
“Ayo”kata Zahra
Lalu Zahra dan Riko pun pulang bareng

Saat di perjalanan pulang
“Ko..masa yah tadi,Gabriel bilang kalau kamu tuh tadi ngajak aku ke bioskop cuman pura-pura”kata Zahra
Riko pun kaget mendengar perkataan Zahra
“Hah?Gabriel tahu darimana kalau aku cuman pura-pura ke Zahra?”kata Riko dalam hati
“Terus.kamu percaya?”kata Riko
“Ya ga lah.Jadi aku tadi berantem deh sama Gabriel”kata Zahra
“Hah..untunglah.Zahra…Zahra gampang banget sih kamudi bo’ongin”kata Riko sambil senyum-senyum sendiri

Sekarang kita ke tempat Cakka,Debo,dan Obiet
Mereka berempat sudah sampai di rumah Cakka.Mereka pun segera menuju studionya..
“Kita mau mainin lagu apa nih?”Tanya Debo(Debo di band ini sebagai vokalis)
“Lagu…Sempat memiliki aja”kata Cakka(Cakka sebagai gitaris)
“Aku ga hapal.Gimana kalau lagu tak bisa memilik”kata Obiet(sebagai bassis,dan Patton sebagai drummer)
“Setuju”kata Debo,Patton dan Cakka
Akhirnya mereka pun sepakat menyanyikan lagu tak bisa memiliki
Setelah satu jam latihan mereka pun beristirahat.
Lalu melanjutkan kembali latihannya..
“Nah..kiita nanti di rumah latihan lagi ya biar nanti saat audisi kita bisa tampil bagus”kata Cakka
“Iya”kata Debo,Obiet dan Patton
Akhirnya setelah pukul 5 sore.
Mereka pun pulang ke rumahnya masing-masing

Bagaimana hubungan persahabatan Gabriel dan Zahra selanjutnya?

Nantikan kelanjutannya di BEST FRIEND FOREVER part six

Best Friend Forever Part.6 karya Dwi ICL

ini lanjutannya

Di rumah Gabriel
“Kok..Zahra ga mau ngangkat telpon aku sih”kata Gabriel kesal karena Zahra tidak mengangkat teleponnya
“Aku..Coba lagi deh”kata Gabriel

Sementara itu
“Ih…ngapain sih Gabriel nelepon aku terus”kata Zahra
Hapenya pun masih terus berbunyi
“Kenapa non ga diangkat?”tanya Mbok Minah
“MALES Mbok”kata Zahra
“emangnya siapa yang nelepon?”tanya Mbok Minah lagi
“Gabriel”kata Zahra dengan muka bete
“Loh?bukannya Gabriel itu sahabatnya non Zahra?”tanya Mbok Minah
“itu dulu Mbok..”kata Zahra
HP Zahra yang tadinya berbunyi pun lengsung berhenti berbunyi
“Emangnya Non Zahra sama Gabriel berantem?”tanya Mbok Minah
“Iya Mbok”kata Zahra
Lalu HP Zahra pun berbunyi lagi
“Udah non..angkat aja.Kasihan..”kata Mbok Minah
Zahra pun mengangkat telepon dengan malas-malasan
“Kamu ngapain sih nelepon aja?Kamu ga bosen bikin aku kesel”kata Zahra marah
“Ng..Sorry Ra kalau aku ganggu”kata Orang yang menelepon
“Eh..eh Sorry Ko..Kirain aku yang nelepon itu Gabriel”kata Zahra panik
“Oh..gapapa kok Ra”kata Riko
“Ada apa Ko nelepon?”tanya Zahra
“Hmm..Kamu mau ga berangkat ke sekolah bareng aku”kata Riko
“Mau..mau”kata Zahra
“Ya sudah.Aku jemput kamu di rumah kamu ya.dadah Zahra”kata RIko
“Dadah Riko”kata Zahra
“Siapa non yang nelepon?”tanya Mbok Minah
“Riko”kata zahra singkat
“Oh..yang pernah jahatin Non itu kan?”kata Mbok Minah
“Itu dulu Mbok..sekarang di udah berubah”kata Zahra
“Bukti kalau dia udah berubah apa non?”tanya Mbok Minah
“Buktinya….buktinya dia ngajak aku nonton kemarin”kata Zahra
“jangan-jangan dia ngebo’ongin Non?”kata Mbok Minah
“Ga kok Mbok”kata Zahra
“jangan terlalu cepat percaya non’kata Mbok Minah mengingatkan
“Udahlah mbok..jangan ikut-ikutan kayak Gabriel”kata Zahra
“Ya sudah”kata Mbok Minah sambil berjalan menuju dapur
lalu terdengar suara ketukkan pintu
Ketika dibuka berdirilah Riko di belakang kamu
“Hai Ra.Udah siap?”kata Riko
“Udah.Mbok..aku pergi dulu ya”kata Zahra sambil menyambar tasnya
“Iya…hati-hati di jalan non”kata Mbok Minah
Zahra dan Riko pun berangkat ke sekolah

Di Sekolah
“hai Oik”sapa Cakka
“hai Cakka”kata Oik
“Lagi apa Oik?”kata Cakka
“Ga ngapa-ngapain”kata Oik
“Oh..”kata Cakka
Wajah Oik kelihatan sekali bosan saat mengobrol dengan Cakka
“Kenapa Oik?”kata Cakka
“Ga kok.Ga papa”kata Oik
“Kok kamu kayak yang bosan?”tanya Cakka
“Ga kok Cak”kata Oik
Lalu terdengar suara Debo memanggil mereka berdua
“Hai Cakka,hai Oik”kata Debo
“Hai Debo”kata Cakka dan Oik
“Lagi ngapain nih dua’an?”kata Debo jahil
“Ga lagi ngapa-ngapain kok”kata Oik
“Oh.iya aku baru inget.Tadi kata ka Dayat audisi band dipercepat.Antara besok atau lusa”kata Debo
“Apa??kok gitu sih bo?”tanya Cakka
“Ga tahu tuh”kata Debo
“Berarti waktu kita buat latihan cuman sedikit dong”kata Cakka
“Iya Cak”kata Debo
“O.iya aku denger-denger kak Sion,kak Goldi,kak Ify,sama ka Siti juga kutan audisi itu”kata Oik
“masa??Hmm…band mereka kan bagus banget.kita bakalan berhasil ga ya??kata Cakka pesimis
“Ga boleh gitu Cak.Aku yakin kok kita pasti berhasil”kata Debo
“Iya aku juga yakin”kata Oik
“Iya”kata Cakka
“Heh!”kata seseorang mengagetkan dari belakang
“Astagfirullah!”kata Debo
“Hahahahaha.Ternyata kamu jantungan ya”kata Obiet
“Obietttttt!!!”kata Debo sambil mengejar Obiet
“Ampun..ampun”kata Obiet
Debo dan Obiet pun main kejar-kejaran meninggalkan Cakka dan Oik berdua
“Oik kita ke kelas yuk”ajak Cakka
“Ayo”kata Oik
Cakka dan Oik pun pergi ke kelas

Di kelas dua
Gabriel yang baru sampai di kelasnya lengsung pergi ke tempat duduknya.
Gabriel hanya duduk saja di bangkunya dengan muka murung.
“Kenapa Yel?”tanya Shila ketika melihat Gabriel
“Eh..Shila.Ga papa Shil”kata Gabriel
“Udah deh Yel..Kamu cerita aja ke aku”kata Shila
“Hmm…Iya deh.Aku tuh lagi berantem sama Zahra”kata Gabriel
“Pantes tadi Zahra ke sekolah bareng sama Riko”kata Shila
“Dia bareng sama Riko?”kata Gabriel kaget
“Iya…”kata Shila
“Terus mereka sekarang dimana?”tanya Gabriel
“Di kantin”kata Zahra
Gabriel pun segera berlari pergi ke kantin
“Yel..Yel tunggu.!!”kata Shila sambil mengejar Gabriel
Gabriel pun sampai di kantin.
Disana dia mencari-cari sosok Zahra.
Ternyata Zahra sedang bersama Riko.
Gabriel pun menghampiri Zahra
“ra..aku mau ngomong sama kamu”kata gabriel sambil memandang tajam ke arah Riko
“Ga! Aku ga mau ngomong sama kamu”kata zahra
“Ayo Ra”kata Gabriel sambil menarik tangan Zahra
“Heh!Gabriel.Lo jangan maksa Zahra dong,kalau dia ga mau”kata Riko sambil melepaskan pegangan tangan Gabriel.
“Lo ga usah ikut campur ya”kata gabriel
“Lo yang ga usah ikut Campur!”kata Riko
“Elo!kta Gabriel kasar
Riko pun hendak meninju muka Gabriel.Tetapi tangannya di tahan oleh seseorang.
“Kalau Lo sampai ninju Gabriel gue patahin tangan lo”kata seseorang tersebut.
Gabriel,Riko dan Zahra pun kaget sekali melihat orang yang menahan tangan Riko.
“SHILA?”kata gabriel kaget.
Riko pun melepaskan tangannya dari pegangan Shila.
“Awas ya Lo.Yuk Ra’kata riko sambil melirik tajam ke arah Gabriel dan Shila
Riko dan Zahra pun pergi meninggalkan Gabriel dan Shila
“Ya ampun Shil.Aku kaget banget..pas lihat kamu nahan tangan Riko”kata gabriel saat mereka berdua melangkah ke kelas
“Hehehe…gini-gini aku uh pernah ikutan karate tahu”kata Shila
“Wah..yang bener?”kata Gabriel
“Iya bener”kata Shila.
Mereka berdua pun sampai di kelas.
Lalu bel masuk kelas pun berbunyi.

Setelah berpusing-pusing,belajar bel istirahat pun berbunyi.
Di temnpat Cakka,Obiet,dan Patton
“Mana Debo Cak?tanya patton pada Cakka
“Lagi ke ruang OSIS”kata Cakka
“Hah?sejak kapan Debo ikutan OSIS?”tanya Patton
“Bukan gitu.Debo tuh mau nanya lagi ke Ka Dayat kapan sebenernya audisi itu dimulai”kata Cakka
“Oooooo……BULETT”kata Obiet
Lalu datanglah Debo menghampiri Cakka,Obiet dan Patton
“Mampus kita Cak”kata Debo
“Hah?Siapa yang mati?Siapa Debo?”tanya Patton panik sendiri
“Bukan Gitu…Maksud aku tentang audisi band”kata Debo
“Kenapa Bo?”tanya Cakka
“Audisinya diadain besok Cak”kata Debo
“What??Are you kidding me?”kata Obiet
“Hahaha..kamu ngikutin Ka Angel ya??”kata Patton
“Bukan ye..aku ngikutin Fitri Tropica tahu”kata Obiet
“Udah..jangan ngebahas Fitri Tropica.Terus gimana dong?Apa kita harus latihan lagi hari ini?”kata Cakka
“Aku ga bisa.Aku les sekarang”kata Patton
“Ya udah..kita latihan sendiri-sendiri aja di rumah”kata Debo
“Iya.Setuju!”kata Patton,Cakka dan Obiet.
Lalu bel masuk pun berbunyi lagi dan mereka kembali ke kelas.

Dan..setelah 2 jam belajar..bel pulang pun berbunyi.
Cakka hari ini pulang dengan dijemput Ka Elang.
“Ka…sekarang kita langsung pulang ke rumah kan?”tanya Cakka
“Iya.Kenapa Cak?Tumben pengen cepet-cepet di rumah”kata Ka Elang
“Ga kok Kak.Aku cuman mau latihan buat Audisi besok”kata Cakka
“Oh..”kata Ka Elang
Akhirnya Cakka pun sampai di rumahnya
Sesampainya di rumah Cakka langsung pergi ke studio.
Cakka pun berlatih dengan serius.

Begitu pula dengan Debo.
Sepulang sekolah,setelah mandi dia langsung manghapalkan lirik lagu Tak bisa memiliki.
“Mungkin…aku tidaklah sempurna…tetapi hatiku memilikimu sepanjang umurku.Mungkin aku tak bisa memiliki…dirimuu..seumur hidupku.
“Wah..suara dede bagus ya”kata mama Debo yang ternyata dari tadi sedang memerhatika Debo bernyanyi.
“Eh mama…”kata Debo malu
“Kamu lagi ngapalin lagu buat apa?”tanya mama Debo
“Buat audisi band besok ma”kata Debo
“Oh..kalau sudah selesai latihan..kamu cepet-cepet tidur ya…”kata Mama Debo sambil berjalan keluar kamar Debo
“Iya Ma”kata Debo
Debo pun meneruskan latihannya

Apakah band Debo dkk berhasil dalam audisi nanti?
Bagaimana kelanjutan persahabatan antara Zahra dan Gabriel?
Dan Bagaimana selanjtnya hubungan Gabriel dan Shila?

Nantikan jawabannya di BEST FRIEND FOREVER part seven

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


  • windypriscilla: Best Friend Forever Part.6 karya Dwi ICL ini lanjutannya Di rumah Gabriel "Kok..Zahra ga mau ngangkat telpon aku sih"kata Gabriel kesal karen
  • windypriscilla: Best Friend Forever part.5 karya Dwi ICL Nih lanjutannya... Keesokkan harinya di rumah Obet "Biet..gimana keadaan kamu?"tanya Ayah Obiet ke
  • windypriscilla: iyyy harusny jadiin film ma rcti kan bagus semuanya cerita masukin sini terus digabung jadi film hheeeee.

Kategori

Arsip

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

%d blogger menyukai ini: